0 comment 67 views

Kesiapan Gen Z dalam Menghadapi Bonus Demografik

PENDAHULUAN

Generasi Z adalah kelompok individu yang lahir antara pertengahan 1990-an hingga awal 2010-an, saat ini berdiri di ambang bonus demografik yang signifikan. Bonus demografik merujuk pada proporsi besar populasi usia produktif dalam suatu negara, yang dapat memberikan potensi pertumbuhan ekonomi yang tinggi jika generasi tersebut dapat dimanfaatkan secara optimal. Dalam konteks ini, kesiapan Gen Z memegang peran kunci dalam menentukan apakah mereka dapat mengubah bonus demografik menjadi keberlanjutan dan kemakmuran?

Dalam menghadapi bonus demografik, Gen Z juga perlu mengembangkan keterampilan adaptasi dan fleksibilitas. Lingkungan ekonomi dan pekerjaan yang dinamis membutuhkan kemampuan untuk belajar sepanjang hayat dan beradaptasi dengan perubahan cepat. Kreativitas dan kemampuan untuk memecahkan masalah secara inovatif juga menjadi aset berharga dalam menghadapi tantangan ekonomi yang kompleks.

Secara keseluruhan, kesiapan Gen Z dalam menghadapi bonus demografik tidak hanya bergantung pada keterampilan teknis, tetapi juga pada kualitas manusiawi seperti empati, kolaborasi, dan kepemimpinan. Dengan menyelaraskan pendidikan, teknologi, dan nilai-nilai sosial, generasi ini memiliki potensi besar untuk membentuk masa depan yang inklusif dan berkelanjutan.

PEMBAHASAN

Kesiapan Gen Z juga mencakup pemahaman akan isu-isu global dan tanggung jawab sosial. Dalam era globalisasi, pemahaman mengenai tantangan seperti perubahan iklim, ketidaksetaraan, dan keberlanjutan menjadi semakin penting. Gen Z yang sadar akan tanggung jawab sosialnya dapat menjadi agen perubahan yang efektif, berkontribusi pada solusi untuk masalah-masalah kompleks yang dihadapi masyarakat global.

karakteristik utama Gen Z yang membedakannya dengan generasi sebelumnya. Pertama, media sosial adalah gambaran tentang masa depan generasi ini. Gen Z merupakan generasi yang tidak pernah mengenal dunia yang benar-benar terasing dari keberadaan orang lain. Media sosial menegasikan bahwa seseorang tidak dapat berbicara dengan siapa pun, di mana pun, dan kapan pun. Media sosial menjadi jembatan atas keterasingan, karena semua orang dapat terhubung, berkomunikasi, dan berinteraksi. Ini berkaitan dengan karakteristik kedua, bahwa keterhubungan Gen Z dengan orang lain adalah hal yang terpenting. Ketiga, kesenjangan keterampilan dimungkinkan terjadi dalam generasi ini. Ini yang menyebabkan upaya mentransfer keterampilan dari generasi sebelumnya seperti komunikasi interpersonal, budaya kerja, keterampilan teknis dan bepikir kritis harus intensif dilakukan. Keempat, kemudahan Gen Z menjelajah dan terkoneksi dengan banyak orang di berbagai tempat secara virtual melalui koneksi internet, menyebabkan pengalaman mereka menjelajah secara geografis, menjadi terbatas. Meskipun begitu, kemudahan mereka terhubung dengan banyak orang dari beragam belahan dunia menyebabkan Gen Z memiliki pola pikir global (global mindset). Terakhir, keterbukaan generasi ini dalam menerima berbagai pandangan dan pola pikir, menyebabkan mereka mudah menerima keragaman dan perbedaan pandangan akan suatu hal. Namun, dampaknya kemudian, Gen Z menjadi sulit mendefinisikan dirinya sendiri. Identitas diri yang terbentuk sering kali berubah berdasarkan pada berbagai hal yang mempengaruhi mereka berpikir dan bersikap terhadap sesuatu

Pada intinya untuk menjadikan bonus demografi sebagai peluang Negara ini butuh Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkualitas dalam berbagai bidang untuk pembangunan dan kemajuan Bangsa. Untuk mencetak atau menjadi SDM yang berkualitas ada hal-hal yang perlu diperhatikan yakni:Pendidikan, untuk menghasilkan SDM yang berkualitas maka dibutuhkan pendidikan yang berkualitas pula. Pendidikan dikatakan berkualitas ketika dapat mencetak insan-insan yang berkarakter dan potensinya sesuai dengan kebutuhan Negara menyesuaikan pada masanya. Maka tugas Gen-Z disini khususnya yang berada dalam bangku sekolah maupun perkuliahan sudah seharusnya khidmat dalam menuntut ilmu dengan sebaik mungkin yang nantinya ilmu-ilmu yang dipelajari harus bisa diimplementasikan minimalnya secara perlahan dikehidupan sehari-hari dan pencapaian akhirnya bisa diimplementasikan dilingkungan masyarakat.

Teori Bonus Demografi adalah teori yang menghubungkan antara dinamika kependudukan dengan ekonomi. Semakin sedikit jumlah penduduk usia non-produktif yang harus ditanggung penduduk usia produktif akan berdampak pada pertumbuhan ekonomi yang lebih baik. Potensi Bonus Demografi tercermin dari perubahan angka Rasio Ketergantungan (RK), yang menunjukkan jumlah penduduk usia anak dan lansia (non-produktif) dibanding jumlah penduduk usia kerja (produktif). Indonesia tengah berada pada periode Bonus Demografi.

Sensus 2020 menunjukkan komposisi penduduk Indonesia sebagian besar berasal dari Generasi Z/Gen Z (generasi yang lahir antara tahun 1990 sampai dengan 2010) sebanyak 27, 94% atau 74, 93 juta. Sementara Generasi Milenial yang menjadi motor pergerakan masyarakat saat ini lebih sedikit, 25, 87% atau 69, 38 juta dari Keberadaan Gen Z memegang peranan penting dan memberikan pengaruh pada perkembangan Indonesia saat ini dan ke depan. Saat ini sebagian mereka telah memasuki jenjang perguruan tinggi. Ini tentunya tantangan bagi pendidikan tinggi dan perguruan tinggi yang merupakan terminal akhir pendidikan dalam membangun SDM yang berdaya saing dengan kompetensi sesuai kebutuhan. Bagaimana perguruan tinggi memahami dan merespon tumbuh kembangnya Gen Z ini.

Satu aspek kunci dari kesiapan Gen Z adalah penguasaan teknologi. Dibesarkan di era digital, mereka memiliki akses dan pemahaman yang mendalam terhadap teknologi informasi. Keterampilan digital ini menjadi fondasi bagi partisipasi mereka dalam ekonomi yang semakin terkait dengan teknologi. Penguasaan platform digital, pemrograman, dan literasi data menjadi modal berharga yang dapat memperkuat kontribusi Gen Z dalam dunia kerja yang semakin terotomatisasi.

Selain itu, kesiapan Gen Z juga melibatkan pengembangan keterampilan sosial dan kolaboratif. Di tengah transformasi bisnis yang mengarah pada model tim dan kerja kolaboratif, kemampuan untuk berkomunikasi, bekerja sama, dan beradaptasi dengan berbagai latar belakang menjadi esensial. Program pendidikan dan pelatihan yang mendorong keterlibatan dalam proyek bersama dan membangun kemampuan kepemimpinan dapat memberikan fondasi yang kuat bagi Gen Z untuk sukses di dunia kerja yang dinamis.

Pendidikan yang responsif terhadap tuntutan pasar kerja masa depan juga penting. Gen Z perlu diberikan kesempatan untuk mengembangkan keterampilan yang relevan, termasuk teknologi baru, kecerdasan buatan, dan pemecahan masalah kompleks. Program pendidikan yang fleksibel, dengan penekanan pada pengalaman praktis dan pembelajaran sepanjang hayat, dapat memastikan bahwa mereka tidak hanya memiliki pengetahuan teoritis tetapi juga kemampuan mengaplikasikannya dalam konteks nyata.

Dalam menghadapi bonus demografik, Gen Z memiliki potensi besar untuk menjadi pendorong pertumbuhan ekonomi dan inovasi. Namun, untuk mewujudkan potensi ini, kesiapan mereka harus dibangun melalui pendekatan holistik yang mencakup penguasaan teknologi, keterampilan sosial, pendidikan yang responsif, dan kesadaran akan isu-isu global. Hanya dengan persiapan yang kokoh ini, Gen Z dapat memberikan kontribusi signifikan dalam memanfaatkan bonus demografik dan membentuk masa depan yang berkelanjutan.

Terlepas dari itu, generasi Z juga memiliki kelebihannya sendiri. Generasi Z lebih mandiri dibandingkan generasi sebelumnya. Alih-alih menunggu untuk diajarkan oleh orangtuanya, mereka lebih memilih untuk mencoba belajar sendiri. Tentunya generasi Z adalah generasi yang paling memiliki keberagaman. Mereka terdiri dari bermacammacam kelompok ras maupun etnis minoritas. Generasi Z dibesarkan untuk lebih menerima perbedaan yang ada di lingkungan sekitar, sehingga pemikiran mereka jauh lebih terbuka dibandingkan generasi-generasi sebelumnya yang cenderung lebih tertutup (konservatif). Seiring perkembangan zaman dan teknologi, motivasi kehidupan setiap generasi tentu berubah-ubah. Termasuk generasi Z yang cenderung berfokus kepada pekerjaan serta bagaimana caranya agar mereka dapat menghidupi kehidupan dengan pendapatan sendiri. Mereka juga ingin memberikan dampak kepada dunia, tetapi untuk saat ini generasi Z lebih memprioritaskan diri untuk dapat hidup dan berkembang. Saat ini, generasi Z juga sudah banyak yang melek investasi. Dibuktikan dengan catatan KSEI yang menyatakan ada sebanyak 58,91% dari jumlah data single investor identification(SID) yang merupakan investor dengan usia 30 tahun ke bawah,Hal ini dilakukan salah satunya adalah untuk mempersiapkan masa depan.

KESIMPULAN

Generasi Z adalah generasi yang sekarang sedang beranjak remaja dan dewasa,mereka diyakini akan menjadi tulang punggung bonus demografik di berbagai negara. Kesiapan mereka dalam menghadapi tantangan dan peluang dari fenomena ini memainkan peran kunci dalam pembentukan masa depan masyarakat. Faktor-faktor seperti pendidikan, teknologi, dan nilai-nilai sosial memainkan peran penting dalam mempersiapkan Gen Z menghadapi bonus demografik.Pendidikan menjadi fondasi utama untuk kesiapan Gen Z. Sistem pendidikan yang mempromosikan keterampilan berpikir kritis, kreativitas, dan kolaborasi menjadi kunci untuk membekali mereka menghadapi dunia kerja yang terus berubah. Selain itu, integrasi teknologi dalam pembelajaran membantu mereka beradaptasi dengan cepat terhadap perkembangan industri.

Peran teknologi tidak hanya terbatas pada pendidikan, tetapi juga menjadi alat kunci dalam kehidupan sehari-hari Gen Z. Akses mereka terhadap informasi dan jejaring sosial memperluas wawasan mereka, namun sekaligus menimbulkan tantangan terkait keamanan digital dan kesejahteraan mental. Oleh karena itu, literasi digital dan pemahaman tentang dampak psikologis teknologi menjadi keterampilan yang sangat penting.

Selain itu, nilai-nilai sosial yang ditanamkan pada Gen Z dapat membentuk pandangan mereka terhadap tanggung jawab sosial. Kesadaran akan isu-isu lingkungan, kesetaraan, dan keberlanjutan menjadi bagian integral dari identitas generasi ini. Kesiapan mereka dalam mengatasi masalah-masalah global akan menentukan kontribusi positif mereka terhadap masyarakat.

Dalam menghadapi bonus demografik, Gen Z juga perlu mengembangkan keterampilan adaptasi dan fleksibilitas. Lingkungan ekonomi dan pekerjaan yang dinamis membutuhkan kemampuan untuk belajar sepanjang hayat dan beradaptasi dengan perubahan cepat. Kreativitas dan kemampuan untuk memecahkan masalah secara inovatif juga menjadi aset berharga dalam menghadapi tantangan ekonomi yang kompleks.

Secara keseluruhan, kesiapan Gen Z dalam menghadapi bonus demografik tidak hanya bergantung pada keterampilan teknis, tetapi juga pada kualitas manusiawi seperti empati, kolaborasi, dan kepemimpinan. Dengan menyelaraskan pendidikan, teknologi, dan nilai-nilai sosial, generasi ini memiliki potensi besar untuk membentuk masa depan yang inklusif dan berkelanjutan.

Tinggalkan Komentar

Komentar Terbaru

  • VIEW NEWZ

    Very interesting news information that doesn't make you bored, especially the latest…

  • BERITA MANTUL

    One of the rare natural phenomena that will occur next month is…

  • 168NEWS

    Several central banks have begun considering raising interest rates to control rising…

  • Anoni

    jazakallah khairo untuk infaq 1jt nya barokallahufik

  • POS VIRAL

    This news is very interesting, the content is different and unusual, making…

Chat WhatsApp
Butuh Bantuan?
Selamat datang di Portal Berita Paradeshi. Untuk memudahkan pembaca dalam memahami beragam informasi yang kami sajikan, baik dalam bentuk berita ataupun artikel, seluruh konten yang dihadirkan kami kanalkan dalam beragam rubrik.

Silahkan menghubungi kami untuk mengetahui informasi lebih lanjut