272 comments 1.4K views

Peran Gen Z dalam Politik Pemilu Indonesia 2024: Suara Muda Melalui Media Sosial Menjadi Keuntungan atau Bumerang untuk Mewujudkan Pemilu yang Sehat

Pemilu merupakan suatu mekanisme untuk membangun sistem yang berpusat pada suara yang berfungsi sebagai saluran bagi suara individu untuk memilih wakil atau pemimpin sebagai pemelihara kedaulatan. Keberhasilan demokrasi dapat diukur melalui kolaborasi politik dan pemilu merupakan alat untuk mengindentifikasi siapa yang akan menduduki posisi pemerintahan. Oleh karena itu, preferensi pemilih, yang merupakan elemen penting dalam menegakkan sistem yang berpusat pada suara, akan mempengaruhi hasil pemilu dan mengatur kehidupan banyak orang. Hak pilih universal digunakan untuk menentukan individu yang akan mewakili mereka di badan eksekutif dan legislatif baik di tingkat nasional maupun daerah. Proses penyelenggaraan pemilu telah diperbaiki, termasuk tinjauan hukum dan pengambilan keputusan pada berbagai aspek seperti tahapan, peserta, kelembagaan, pelanggaran dan mekanisme penegakkan hukum. Namun, faktor kunci dalam menentukan hasil pemilu adalah partisipasi mereka yang telah mempunyai hak pilih dalam politik dan upaya mereka untuk memperluas hak tersebut kepada orang lain. Kualitas pemilu dipengaruhi langsung oleh tingkat partisipasi pemilih, karena mencerminkan kepentingan masyarakat terhadap urusan kenegaraan.

Pemerintah secara aktif mengupayakan kemajuan optimal untuk meningkatkan proses demokratisasi di Indonesia. Seiring berjalannya waktu, berbagai sistem dan peraturan telah ditetapkan sebagai dasar demokrasi. Partisipasi masyarakat dan lembaga pendidikan independen yang mengutamakan demokrasi sangatlah penting untuk menjamin efektivitas dan kelangsungan pemerintahan kerakyatan. Dengan mengamati penegakan hukum di tingkat nasional dan daerah, kita dapat mengidentifikasi berbagai kejadian yang menyimpang dari prinsip hukum yang sebenarnya. Demokrasi dianggap sebagai sarana dan mekanisme yang paling tepat bagi kemajuan peradaban di Indonesia. Meski merupakan proses politik yang rentan terhadap korupsi, demokrasi menghabiskan sebagian besar anggaran negara. Karena sifat pemilih yang praktis, para pemimpin politik secara aktif mendorong penggunaan uang dalam politik, yang merugikan demokrasi. Meski beberapa partai politik menerapkan sanksi atas praktik semacam ini, namun praktik tersebut tetap saja terjadi. Meskipun peraturan dan etika bersifat mengikat dalam politik global, selalu ada cara untuk menghindarinya. Sejak era reformasi, demokrasi di Indonesia secara konsisten menunjukkan kualitasnya, namun berbagai situasi menunjukkan perlunya perhatian besar seiring dengan berjalannya proses transaksionalnya.

Untuk menjamin masa depan demokrasi Indonesia, penting untuk mengkaji sejarahnya sebagai dasar untuk menentukan arahnya. Berbagai tahapan demokrasi terkait erat dengan evaluasi dan pengembangn agenda demokrasi yang ideal. Dalam proses kajian demokrasi, kemunculan pemimpin-pemimpin baru diberbagai tingkatan tidak lepas dari analisis kritis dalam ruang demokrasi. Hal ini diperlukan untuk pembentukan sistem politik nasional modern. Negara demokrasi yang selalu mengutamakan keterlibatan masyarakat secara langsung dalam pemilu dapat dicapai melalui partisipasi politik masyarakat. Masyarakat mempunyai peranan penting dalam mewujudkan demokrasi yang ideal dan tanggungjawab ini juga dipercayakan kepada seluruh Generasi Z, termasuk para pemilih pemula. Sesuai aturan yang tertuang dalam UU No. 7 Tahun 2017, pemilih pertama yaitu warga negara Indonesia yang sudah berusia 17 tahun ke atas pada hari pemilihan atau sudah menikah dan mempunyai hak pilih, namum belum pernah menggunakan hak pilihnya berdasarkan UU Pemilu. Generasi Z memegang peranan penting dalam menentukan keberhasilan suatu bangsa, terbukti dari peristiwa sejarah seperti Sumpah Pemuda yang menyoroti pentingnya pemuda dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Pada awal tahun 2023, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan 191,08 juta orang (70,72%) dari jumlah penduduk Indonesia sebanyak 270,20 juta jiwa merupakan generasi muda produktif berusia 15-64 tahun, dan sisanya termasuk kelompok anak muda usia 0-14 tahun dan kelompok lanjut usia. Data ini menunjukkan bahwa jumlah Generasi Z, termasuk pemilih pemula sedang mengalami peningkatan, sehingga memberikan peluang unik bagi Indonesia untuk mencapai demokrasi berkualitas tinggi di tengah tantangan bonus demografi. Generasi Z atau pemilih pemula yang diasumsikan tidak mempunyai suatu pengalaman dalam memilih, memainkan peran penting dalam menilai kondisi demokrasi saat ini dan masa depan. Namun kelompok-kelompok ini menghadapi tantangan yang cukup besar, terutama akibat meluasnya penggunaan teknologi informasi dan komunikasi diberbagai sektor seperti bisnis, industri, pemerintahan dan politik.

Pergeseran teknologi ini juga berdampak pada perilaku para aktor politik yang kini berupaya meraih simpati masyarakat melalui ruang virtual. Generasi Z yang memiliki sosial media dan para netizen, memainkan peran penting dalam mengekspresikan kecenderungan politik mereka. Komunikasi digital sangat mempengaruhi realitas politik, yang menyoroti bagaimana indormasi media dapat membentuk arah politik dan dukungan pemilu.

Media sangat penting dalam memberikan informasi politik kepada masyarakat, dan di tahun ini muncul berbagai macam media tentang isu-isu sosial dan politik dari berbagai sudut pandang. Melalui media, berbagai bentuk ekspresi, termasuk dukungan faktual dan opini negatif, dapat dengan mudah menyebar dan disebarluaskan, termasuk kampanye hitam dan hoax. Oleh sebab itu, esai ini berupaya mengevaluasi dampak peran Generasi Z atau pemilih muda di era digital terhadap kualitas demokrasi pada pemilu serentak 2024. Caranya adalah dengan memberikan edukasi mengenai pentingnya keterlibatan generasi muda dalam politik dengan kajian yang relevan terkait isu tersebut.

Gen Z Menjadi Kunci Sukses Kemenangan dalam Pemilu 2024.

Pengamatan saya mengenai minat Generasi Z terhadap politik sudah menurun, namun mereka masih sering terlibat dalam diskusi politik saat berkumpul dengan temannya. Proses demokrasi dan kesadaran masyarakat akan nilainya sangat mempengaruhi ruang politik. Keterlibatan masyarakat merupakan salah satu indikator utama politik demokratis. Pemilih Generasi Z sama pentingnya dengan pemilih lainnya dalam menggunakan hak pilihnya pada pemilu mendatang. Ketertarikan mereka untuk datang ke TPS terlihat jelas karena mereka tidak mau melewatkan kesempatan ini. Keberhasilan dalam pemilu bergantung pada berbagai faktor, termasuk yang utama adalah partisipasi Generasi Z. Mendorong mereka untuk aktif terlibat dalam politik merupakan tantangan bersama. Mengingat usia mereka yang termasuk dalam kelompok remaja, mereka rentan terhadap pengaruh eksternal, khususnya dalam pengambilan keputusan politik. Pada masa remaja, mereka perlu mengambil keputusan politik yang memerlukan tingkat pemikiran yang matang. Namun tidak semua remaja mempunyai tingkat kematangan yang sama. Pentingnya jumlah pemilih untuk terus meningkat di setiap pemilu, khususnya pada pemilu serentak tahun 2024 mendatang. Penyelenggara tidak boleh mengabaikan pentingnya partisipasi pemilih, khususnya bagi mereka yang baru pertama kali memilih. Partisipasi politik merupakan upaya masyarakat baik itu terlibat secara nyata ataupun tidak yang terkait dengan aturan pemerintah dan dapat dilakukan secara sukarela atau melalui mobilisasi individu atau kelompok. Hal ini juga diartikan sebagai keterlibatan aktif individu dan kelompok dalam kegiatan politik, seperti pemilihan kepala negara secara langsung atau tidak langsung, yang pada akhirnya berdampak pada kebijakan pemerintah.

Preferensi politik Generasi Z (pemilih baru) sangat mudah berubah dan bergantung pada keadaan dan informasi yang mereka terima. Namun, kehadiran Generasi Z sangat penting bagi kandidat untuk mengamankan kemenangan di setiap pemilu. Akan menguntungkan bagi siapa pun untuk menarik perhatian kelompok ini. Sebaliknya, tanpa dukungan Generasi Z, tujuan pemilu akan terganggu secara signifikan. Di Indonesia, pemilih pertama biasanya adalah pelajar tingkat SMA/SMK dan mahasiswa semester satu, yang berusia antara 17 dan 20 tahun. Mereka adalah target utama untuk meraih suara di setiap pemilu. Sebab, mereka diyakini paling rentan terhadap pengaruh positif dan negatif, khususnya dari media sosial. Pemilih Generasi Z cenderung mudah terpengaruh dan acuh tak acuh, kurang pengetahuan politik, cenderung mengikuti rekan-rekannya dan hanya tertarik pada politik pada saat proses pemilu. Umumnya, para Generasi Z memiliki pengalaman dan pemahaman yang terbatas tentang pemilu. Oleh karena itu, mereka berpotensi menjadi sasaran perolehan suara tertinggi, tidak hanya bagi presiden dan wakil presiden, tetapi juga bagi partai politik dan calon legislative. Namun, tanpa pengetahuan politik, Generasi Z dapat dipengaruhi dalam skala besar.

Terdapat bermacam faktor lainnya yang harus diperhatikan, termasuk eksploitasi Generasi Z (pemilih muda) untuk kepentingan politik baik dalam pemilihan presiden maupun legislatif. Pertama, pemilih baru rentan dipengaruhi dan dimobilisasi untuk berpartisipasi dalam kegiatan partai politik. Namun, penting untuk di ingat bahwa kandidat pemilu tidak selalu memprioritaskan kepentingan pemilih baru. Kedua, banyak pemilih baru yang masih bergulat dengan ketidakstabilan dan gejolak emosi. Mereka terpecah antara keinginan untuk belajar politik dan ketidakpedulian mereka terhadap politik dalam konteks kompetisi pemilu. Meskipun mereka antusias terhadap pemilu, terutama melalui media sosial, antusiasme tersebut tidak selalu sejalan dengan perilaku politik. Kenyataanya, hanya sedikit Generasi Z, termasuk mahasiswa, yang memilih untuk tidak menggunakan hak pilihnya. Semangat politik generasi muda, khususnya pemilih pemula, seringkali mencerminkan fanatisme politik. Pemilih baru seringkali menjadi sasaran empuk pembelian suara, yang dapat dilakukan oleh partai politik, tim kampanye dan broker politik atau bahkan oleh pemilih itu sendiri. Penting untuk di catat bahwa banyak Generasi Z (pemilih baru) yang tidak asing dengan praktik jual-beli suara.

Partisipasi Generasi Z dalam politik didorong oleh berbagai faktor. Perbedaan keterlibatan politik antar individu dapat disebabkan oleh beberapa alasan. Pertama, penyebaran informasi sangat penting dalam menarik perhatian pemilih pemula. Hal ini dapat dicapai melalui iklan media sosial atau diskusi akademis di kalangan kelompok mahasiswa, yang dapat berdampak signifikan terhadap partisipasi mereka dalam kegiatan politik. Akses terhadap informasi dan pendidikan politik melalui media massa dan diskusi pemilu dapat menginspirasi generasi muda untuk terlibat secara efektif dalam isu-isu politik. Namun arah politik mereka dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti informasi, pola pikir, nilai, pengalaman dan identitas. Kedua, karakteristik sosial seseorang, seperti status keuangan, karakter etnis, usia dan agama, dapat mempengaruhi partisipasinya dalam kontes politik. Terlepas dari perbedaan tersebut, banyak Generasi Z yang peduli dan sadar akan hak politiknya sebagai warga negara dan bersedia berpartisipasi dalam pemilu. Ketiga, sistem politik dan partai dimana seseorang tinggal juga dapat mempengaruhi keterlibatan politiknya. Masyarakat yang tinggal di negara demokrasi cenderung terlibat dalam politik karena partai politik mencari dukungan publik dan memperjuangkan kepentingan rakyat. Beragamnya ciri-ciri kepribadian sosial Generasi Z berkontribusi terhadap kesadaran mereka akan hak dan tanggung jawab politik mereka sebagai anggota masyarakat. Keempat, keadaan dan kondisi daerah berperan dalam membentuk karakter dan perilaku remaja, yang pada akhirnya mempengaruhi perilaku dan kepentingan politiknya. Hampir di setiap daerah, lingkungannya aman dan kondusif bagi seluruh remaja, termasuk pemilih pemula, untuk berpartisipasi dalam pemilu. Pemilih pemula mengutamakan keputusan berdasarkan keinginannya sendiri, tanpa ada tekanan atau paksaan dari luar. Partai politik terus menyasar Generasi Z sebagai pemilih pemula dalam kampanye, mengingat jumlah mereka yang cukup besar. Diperkirakan bahwa Generasi Z (pemilih pemula) akan mencapai 60 persen dari seluruh pemilih pada pemilu mendatang. Meluasnya penggunaan internet dan sosial media diperkirakan akan mengubah arah politik dan mempengaruhi pilihan Generasi Z. Media sosial diperkirakan memiliki efek transformatif pada proses pengambilan keputusan pemilih muda.

Pengaruh Sosial Media Terhadap Generasi Z dalam Dunia Politik.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) memutuskan untuk menyelenggarakan pemilu 2024 pada Rabu, 14 Februari 2024, yang menjanjikan akan menjadi peristiwa demokrasi yang menarik dengan banyak aspek yang ada. Salah satu topk yang banyak dibicarakan adalah banyaknya calon pemilih dari Generasi Z. Jumlah pemilih Generasi Z yang signifikan dan kedekatan mereka dengan isu-isu terkait pemilih telah menjadi perhatian utama partai politik. Partai politik menghadapi tantangan yang cukup besar dalam menciptakan komunikasi politik yang efektif guna mengamankan suara pemilih Generasi Z pada pemilu 2024 mendatang. Penting bagi semua partai politik untuk memiliki pemahaman menyeluruh mengenai pola konsumsi komunikasi generasi ini. Komunikasi politik tidak boleh dibatas hanya pada masa kampanye, karena pada masa inilah partai mempunyai peluang terbesar untuk melibatkan dan meyakinkan pemilih. Sebaliknya partai politik secara konsisten dan intensif membangun upaya komunikasi politiknya karena ini merupakan pendekatan yang paling efektif dan tepat. Apabila diperhatikan kebiasaan konsumsi berbagai media komunikasi di kalangan Generasi Z, terlihat bahwa kelompok ini sangat bergantung pada saluran komunikasi modern yang berbasis internet. Menurut Lyons (2019) mengenai karakteristik Generasi Z, yang sering disebut sebagai generasi yang tumbuh pada masa booming internet. Meskipun karakteristik Generasi Z berbeda- beda tergantung dari konsep asuhnya, mereka cenderung mempunyai konsep komunikasi yang lebih transparan dibandingkan generasi sebelumnya dan menjadi pengguna media sosial yang antusias. Kemajuan teknologi memberikan dampak yang signifikan terhadap kehidupan Generasi Z.

Generasi Z yang memiliki kemampuan beragam dengan melakukan beberapa aktivitas sekaligus, seperti menggunakan media sosial, ponsel, pencarian di komputer dan mendengarkan musik. Generasi ini sejak kecil sudah terpapar dan nyaman dengan teknologi dan perangkat canggih, yang secara tidak langsung mempengaruhi kepribadian dan cara mereka menyikapi lingkungannya. Di Indonesia, keterlibatan peragkat berbasis internet di kalangan Generasi Z terlihat jelas, seperti yang di tunjukkan oleh survei APJII mengenai penggunaan internet di Indonesia pada akhir tahun 2022. Survei tersebut mengungkapkan bahwa kelompok umur 13-18 tahun memiliki tingkat penetrasi pengguna internet sebesar 99,16%, diikuti oleh kelompok umur 19-34 tahun sebesar 98,64% dan kelompok umur 35-54 tahun sebesar 87,30%. Ketiga kelompok tersebut adalah kelompok kategori Generasi Z.

Media sosial telah menjadi aplikasi jaringan internet yang sangat populer dimasyarakat saat ini, terutama di kalangan demografi Generasi Z. Di Indonesia, generasi milenial sebagian besar menggunakan media sosial, dengan mayoritas penggunanya berusia antara 25-34 tahun. Hampir semua pengguna media sosial (99,1% dari 1668,5 juta) mengakses platform ini melalui perangkat seluler seperti ponsel pintar. Maraknya penggunaan media sosial oleh Generasi Z patut menjadi kewaspadaan bagi partai politik peserta pemilu 2024. Mereka perlu mempertimbangkan kembali pendekatan tradisional mereka untuk berkomunikasi secara efektif dengan konstituen, termasuk Generasi Z, yang memiliki karakteristik berbeda. Mengandalkan media utama saja menimbulkan keraguan mengenai efektivitasnya dalam menjangkau pemilih Generasi Z. Mengingat ketergantungan mereka terhadap perangkat internet seperti laptop dan ponsel, penting bagi partai politik untuk menyadari potensi besar pemilih muda pada pemilu 2024 dan kehadiran mereka yang luas di platform media sosial. Oleh karena itu, bagaimana partai politik memandang fungsi strategis dari media sosial yang diyakini mampu menjadi alat komunikasi bagi politik dalam rangka menjangkau demografi pemilih muda ini ?.

Dunia politik sangat dipengaruhi oleh media sosial, terutama pada saat kampanye politik, karena media sosial mempengaruhi logika dan pola komunikasi. Meskipun media tradisional masih digunakan untuk berkampanye, media sosial juga memainkan peran penting dalam merubah tindakan memilih oleh masyarakat. Meski efektivitas kampanye politik melalui media sosial belum terbukti secara ilmiah, namum meluasnya penggunaan medua sosial dikalangan masyarakat memberikan harapan terhadap bentuk komunikasi baru ini untuk mengubah pola komunikasi politik konvensional yang ada. Harapan ini menyebabkan peningkatan jumlah tokoh politik yang membuat akun media sosial, karena ini adalah sarana komunikasi baru dan hemat biaya. Media sosial menawarkan peluang yang menjanjikan untuk periklanan politik karena efektivitas, efisiensi, dan jangkauannya yang luas. Meskipun media massa tradisional memiliki jangkauan yang luas, biaya yang mahal mendorong partai politik dan kandidat untuk beralih ke media sosial sebagai alternative yang lebih hemat biaya. Fungsi utama dari iklan politik yaitu menciptakan suatu citra dari partai yang diikutinya melalui penanaman citra politik di kalangan masyarakat dan mampu untuk meyakinkannya. Citra politik tidak hanya sekedar persepsi atau identifikasi saja, namun juga menuntut individu untuk merasa terikat pada suatu kelompok. Citra politik bisa menjadi gambaran mengenai tingkat popularitas dan keahlian yang ada pada partai politik.

Partai PDI-P menjadi salah satu contoh yang saya ambil, yang dimana sangat mementingkan peningkatan citra partainya melalui media sosial. Partai yang berlambang banteng ini memanfaatkan fitur iklan politik di berbagai platform media sosial, contohnya Instagram, Facebook dan Twitter. Mereka menganggap media sosial sebagai alat komunikasi politik yang berharga, yang bertujuan untuk membangun merek yang kuat bagi partai dan anggotanya guna meningkatkan citra mereka. PDI-P menyadari pentingnya selalu mengikuti perkembangan media baru dalam bidang komunikasi dan berkomitmen untuk tidak ketinggalan. Namun, pendekatan mereka terhadap fungsi media sosial serupa dengan pendekatan mereka terhadap media tradisional. Mereka terutama berfokus pada penyebaran informasi satu arah ketika membuat konten, mengemas bahasa dan memilih momentum. Fitur interaktif yang tersedia oleh platform media sosial yang mereka pakai belum dimanfaatkan dengan optimal. Media sosial dipilih terutama disebabkan oleh akses yang mudah, efektivitas biaya, jangkauan luas dan kecepatan penyebaran informasi. PDI- P terus berupaya memanfaatkan media sosial sebagai sarana komunikasi politik untuk melibatkan pemilih muda. Namun mereka menyadari bahwa pendekata ini saja tidak cukup untuk memanfaatkan sepenuhnya potensi kelompok pemilih Generasi Z. Penyebaran informasi di media sosial yang tidak terkendali, ditambah dengan sifat independen pemakai media sosial yang bisa mencari informasi yang akan mereka gunakan, membuat bentuk media baru ini tidak dapat secara langsung mempengaruhi aspek kognitif, emosional dan perilaku Generasi Z. Untuk menjaga citranya sebagai partai yang mewakili rakyat, PDI-P berupaya untuk terhubung langsung dengan konstituennya dan menghilangkan jarak fisik antara partai dan masyarakat. Menurut SAS, aspek komunikasi media sosial yang memungkinkan terjadinya komunikasi interaktif dan multi arah masih kurang dalam banyak hal. Meskipun anggota legislatif PDI-P mempunyai akun media sosial pribadi, mereka terutama menggunakannya untuk menyuarakan keluhan masyarakat dibandingkan terlibat dalam diskusi bermakna mengenai kebijakan publik.

Akun media sosial partai tersebut lebih fokus pada iklan politik dan komunikasi satu arah, dibandingkan menangkap beragam aspirasi masyarakat dan mempromosikan demokrasi deliberatif. Gaya komunikasi ini biasa disebut dengan model komunikasi politik konvensional.

Pemahaman tersebut diakibatkan adanya suatu konsep komunikasi politik dari partai politik yang hanya menonjol pada saat kampanye politik menjelang pemilu. Tampaknya partai-partai ini hanya berinteraksi dengan masyarakat ketika memerlukan suara dari calon pemilih. Begitu mereka mengungguli pemilu dan wakil-wakil mereka menjabat di parlemen, hubungan dengan generasi muda menjadi kurang intens dibandingkan saat kampanye pemilu. Jika pola berkelanjutan, maka akan melanggengkan kebudayaan politik yang tidak baik dan sehat. Masyarakat tidak pernah menerima pendidikan politik yang menjabarkan hal yang perlu dilakukan agar dapat meminta pertanggungjawaban wakil-wakil yang mereka pilih. Kurangnya pendidikan ini mungkin menjadi penyebab sikap apatis Generasi Z terhadap politik, khususnya terhadap partai politik, karena partai politik dianggap hanya datang pada saat membutuhkannya di pemilu. Suara yang diberikan oleh masyarakat khususnya generasi muda menjadi tidak terlihat karena hal tersebut. Sehingga, media sosial berpotensi menjadi platform pertukaran gagasan, konsep, pilihan serta dorongan demokratis, mewakilkan dominasi retorika dan media konvensional dalam membentuk infromasi publik. Sehubungan dengan Generasi Z, ketertarikan mereka terhadap internet telah memberdayakan mereka untuk menciptakan ruang kumpul yang lebih nyaman, yang harus dipertimbangkan dalam ruang politik Indonesia. Media sosial yang menjadi alat komunikasi berbasis internet menyajikan akses yang mudah untuk berdialog secara leluasa, yang bisa diikuti oleh para pengamat politik. Menurut saya, pada tahun 2024 sudah seharusnya ranah komunikasi dalam politik harus mengedepankan dialog dibandingkan hanya mengandalkan retorika serta berbagai macam janji-janji elit yang tidak terwujudkan.

Daftar Rujukan

  • Undang-Undang No. 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum, 2017.
  • Adriana, N. (2022). Pandangan Partai Politik Terhadap Media Sosial Sebagai Salah Satu Alat Komunikasi Politik Untuk Mendekati Pemilih Muda (Gen Y dan Z) : Studi Kasus PDI-P dan PSI. 52-54.
  • B, D. W. (2023). Menakar Peran Pemilih Pemula Di Era Digital : Berkah atau Bencana Menuju Pemilu Berkualitas. 658-659.
  • Badan Pusat Statistik, Jumlah Penduduk Usia 15 Tahun ke Atas Tahun 2023.

272 comments

Luh Sudihariningsih November 25, 2023 - 9:44 pm

Mantap, terus semangat 🤍🔥

Reply
Ni Luh Sudi Hari Ningsih November 26, 2023 - 12:36 pm

Jika dikatakan dalam essaynya “proses penyelenggaraan pemilu telah di perbaiki, termasuk tinjauan hukum”, lalu, bagaimanakah dengan kasus cawapres dalam politik? Yang melanggar hukum mengenai aturan batasan usia capres cawapres? Pemerintah seharusnya lebih mengkaji dan memperhatikan hal tersebut, agar seluruh pelaksanaan perpolitikan sejalan dengan aturan yang ada.

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 6:35 pm

Wah terima kasih atas pertanyaannya, kejadian mengenai pelanggaran batas usia cawapres tersebut merupakan salah satu pelanggaran berat yang terjadi dalam suatu pemerintahan, karena sudah jelas dinyatakan dalam undang-undang mengenai batas usia cawapres. Sehingga mengenai hal tersebut, pemerintah melalui MK seharusnya mengkaji ulang mengenai aturan yang ada di dalam pemilu 2024 mendatang. Semangat 🔥

Reply
Aulia Virgiana Puspita Sari November 26, 2023 - 12:37 pm

Pemilih generasi Z yang mendominasi pelaksanaan pemilu di 2024, bagaimanakah kaitan kebijakan mengenai salah satu cawapres, yang tidak diberikan kesempatan untuk mengangkat anak muda menjadi pemimpin bangsa yang berkualitas?

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 6:59 pm

Terima kasih banyak atas argumentasinya, pemilihan anak muda menjadi salah satu pemimpin negara merupakan suatu hal yang baru dan bagus untuk didukung, tetapi ada juga peraturan yang harus kita ketahui dan kita laksanakan, sehingga kita sebagai warga negara yang baik adalah warga negara yang tidak melanggar aturan yang telah ditetapkan oleh pemerintah di tahun-tahun sebelumnya. Semangat 🔥

Reply
Kadek Agus Putra Widiasa November 26, 2023 - 5:07 pm

Seperti yang disampaikan di dalam Essay nya, bahwa generasi z memegang kunci keberhasilan pemilu 2024, yang dimana hampir 71% merupakan anak generasi muda, bagaimanakah sikap dari para calon pemain negara dalam mengatasi hal tersebut ??

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 7:05 pm

Terima kasih atas argumentasinya, seharusnya yang dilakukan oleh capres atau cawapres adalah mendekatkan diri kepada seluruh generasi Z, baik itu melalui media sosial ataupun interaksi secara langsung. Tetapi, tetap memperhatikan sikap, jangan terlalu mencolok karena banyak generasi zat yang menilai itu sebagai pencitraan. Sehingga, para capres atau cawapres Harus berpikir keras dan melaksanakan kampanyenya dengan baik dan Mengikuti alur. Terimakasih 🔥

Reply
Arya Diva November 26, 2023 - 5:15 pm

Awalnya saya ragu mengenai banyaknya generasi z yang mendominasi pemilu 2024 mendatang, tapi saya yakin bahwa generasi z akan lebih memahami bagaimana karakter dari masing-masing calon pemimpin negara tersebut. Bagus essainya, banyak mengulik mengenai sikap generasi z dalam menilai karakter calon pemimpin negara.

Reply
Ekowirawan November 26, 2023 - 5:21 pm

Bagaimanakah menyikapi peningkatan pemilih muda pada pemilu mendatang ditengah tantangan bonus demografi yang ada? Hal ini seharusnya dikaitkan dengan berbagai aspek yang ada, supaya pelaksanaan pemilu dapat berjalan dengan lancar.

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 6:46 pm

Terima kasih atas argumentasinya, hal yang dapat disikapi bisa melalui pendekatan hubungan dengan seluruh generasi Z, Hal ini dilakukan dengan menyiapkan forum diskusi dengan mahasiswa, agar seluruh keinginan dari Mahasiswa dapat tersampaikan dengan baik dan didengar secara langsung oleh calon pemimpin negara. Sehingga antara keinginan generasi z dan pemimpin negara menjadi sinkron sehingga terciptanya kerukunan dalam negara Indonesia. Semangat kak 🔥👍

Reply
I Gede Budi Utama November 26, 2023 - 5:28 pm

Kecanggihan teknologi yang semakin berkembang, tentunya memberikan perubahan yang besar, salah satunya adalah akses media sosial. Pertanyaannya adalah seperti apakah yang seharusnya sikap calon pemimpin negara dalam melakukan kunjungannya ke berbagai daerah tetap terlihat positif di mata masyarakat khususnya generasi z?

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 7:12 pm

Terima kasih atas pertanyaannya, sebenarnya sikap ruh dan kontra dari masyarakat merupakan hal yang wajar, tetapi alangkah baiknya jika disikapi dengan tindakan yang benar, seperti tetap melaksanakan kampanye Mengikuti alur yang ada, tetapi tidak boleh terlalu berlebihan atau mencolok, karena terkadang sesuatu yang berlebihan akan dinilai masyarakat sebagai suatu pencitraan. Sehingga tetaplah melaksanakan kampanye seperti biasa, tanpa adanya unsur perubahan yang signifikan. Terimakasih 🔥

Reply
Made ayu aristini Candra Dewi November 26, 2023 - 5:38 pm

Seberapa besar peranan atau pengaruh para aktor dan aktris Indonesia dalam memberikan edukasi kepada masyarakat terkait pemilu 2024? aspek ini kan tentu saja harus diperhatikan agar tentunya tidak menjadi bumerang terhadap pemikiran masyarakat dalam melakukan pemilihan.

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 6:42 pm

Para aktor dan aktris sebenarnya cukup memegang peranan dalam memberikan informasi terhadap masyarakat. Mengapa demikian? Karena seringnya mereka tampil di media televisi ataupun di media sosial, sehingga para aktor dan aktris memahami betul bagaimana karakter daripada capres dan cawapres. Sehingga, mereka dapat menginformasikan kepada seluruh masyarakat. Terimakasih dan semangat 👍

Reply
Carli Imanuel Hito November 26, 2023 - 5:52 pm

Di dalam essay ini disampaikan bahwa berbagai informasi dapat dengan mudah disebarluaskan melalui media sosial, baik itu informasi yang positif atau bahkan negatif, lalu, apakah peranan media sosial justru menjadi kunci penentu atau sebaliknya? Terlebih lagi hampir 95% penduduk Indonesia mengakses media sosial.

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 6:55 pm

Terima kasih atas argumentasinya, sebenarnya media sosial memegang peranan yang cukup besar dalam dunia perpolitikan saat ini, apalagi banyak media sosial yang digunakan oleh masyarakat seperti Instagram, Twitter, tiktok, ataupun Facebook. Jadi tidak heran jika media sosial apa yang memegang peranan kunci keberhasilan dalam pemilu 2024 mendatang. Tapi juga harus dibagi dengan diskusi secara langsung dengan masyarakat, agar calon pemimpin lebih memahami kebutuhan dari masyarakatnya. Semangat kak 🔥

Reply
Kiki Putra November 26, 2023 - 5:56 pm

bagaimana caranya memberikan edukasi mengenai pentingnya keterlibatan masyarakat dalam melakukan pemilihan dan khususnya para orang tua, yang di mana kita ketahui bahwa banyak dari mereka yang tidak memiliki atau paham dalam menggunakan media sosial?

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 7:15 pm

Topik yang bagus, memang banyak masyarakat khususnya usia non produktif yang tidak paham dan tidak bisa mengakses sosial media….., Tetapi cara yang dapat dilakukan adalah dengan adanya sosialisasi dari pihak terkait mengenai pentingnya keterlibatan dalam pemilihan umum di masa mendatang. Sosialisasi dapat dilakukan di kantor desa setempat atau lainnya, sehingga mereka khususnya ada juga daerah pedalaman mengetahui siapa saja para capres dan cawapres kita di masa mendatang. Semangat 🔥

Reply
Dominikus Ginting November 26, 2023 - 6:03 pm

Betul sekali yang disampaikan dalam esai ini, yang di mana meskipun terlihat banyak pemuda yang cuek terhadap pemilu yang diadakan di masa mendatang, tetapi nyatanya masih banyak yang membicarakannya di berbagai tongkrongan anak muda mengenai calon pemimpin negara nantinya. hal ini dapat menjadi suatu media dalam mengutarakan pendapatnya mengenai dunia perpolitikan.

Reply
Gede Suka Laksana November 26, 2023 - 7:14 pm

Dalam pemilu di tahun-tahun sebelumnya, masih cukup banyak masyarakat yang melakukan aksi golput dalam pemilu, tetapi di dalam essay ini disampaikan bahwa “keterlibatan masyarakat merupakan indikator utama dalam politik demokratis”, nah, bagaimanakah sikap pemerintah dalam mengatasi hal tersebut?

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 7:09 pm

Pertanyaan yang hampir sama dengan komentar lainnya, aksi golput merupakan tindakan yang terjadi akibat berbagai faktor seperti tidak mengetahui informasi pemilu, jauhnya tempat tinggal dengan TPS dan lain sebagainya. Oleh karena itu, perlu adanya sosialisasi atau pemberitahuan kepada masyarakat sebelum melakukan ataupun memasuki masa pemilu. Sosialisasi dapat diberikan secara langsung ke seluruh desa-desa di Indonesia. Sehingga, dapat menurunkan angka golput di Indonesia. Semangat 🔥

Reply
Kadek Dana Putra November 26, 2023 - 7:17 pm

Saya yakin, tidak semua generasi z mempunyai pemikiran yang sama dan matang, sehingga pikiran mereka mudah terpengaruh oleh isu-isu negatif yang didapatkan dari media sosial. Banyak dari mereka yang tidak bisa menyaring mana informasi yang benar dan mana informasi yang hoax sehingga penilaian generasi z selalu mengandalkan dari apa yang mereka terima tanpa melakukan pencarian informasi yang benar.

Reply
Syawal Aldi November 26, 2023 - 8:09 pm

Terkait isu yang sedang viral, mengenai iklan produk yang menggunakan anak-anak dalam iklan tersebut, dan diakhiri dengan meminta dukungan untuk melakukan pemilihan Kepada capres cawapres tersebut, hal itu sampai dilaporkan oleh kalangan masyarakat ke Bawaslu karena dinilai melanggar aturan, tetapi nyatanya anak-anak tersebut merupakan karya menggunakan kecanggihan teknologi AI, yang gimana tak ada unsur keterlibatan anak-anak dalam iklan tersebut. Hal ini mengartikan bahwa, pemikiran dan pemahaman masyarakat masih terlalu mudah untuk terpengaruh terhadap Apa yang dilihat saja tanpa mencari tahu kebenarannya, dan kecanggihan teknologi ini sudah semakin terlihat, yang di mana mampu menciptakan karya yang begitu nyata seperti manusia. Ini bisa memberikan dampak positif atau bahkan dampak negatif terhadap suatu pemerintahan.

Reply
Gede Tio Arya Jaya November 26, 2023 - 8:11 pm

Generasi z yang masih awam atau pemula dalam memilih pastinya sedikit dan bahkan hampir tidak ada pengetahuan dan pengalaman, seperti yang disampaikan di dalam esai, kurangnya pengalaman dalam memilih menjadi suatu permasalahan besar dalam hal perolehan suara dalam pemilu. Oleh karena itu, pentingnya pemberian edukasi sebelum menginjak 17 tahun. khususnya mengenai pemilu

Reply
Pande Sudiastawa November 26, 2023 - 8:12 pm

Tingkat emosional generasi z menjadi faktor penentu dalam pemilihan capres dan cawapres dalam pemilu. Ini menjelaskan bahwa emosional tersebut mengakibatkan generasi z melakukan pemilihan berdasarkan emosi, tidak secara benar sesuai dengan keinginannya. tentunya hal ini harus diperhatikan oleh generasi muda melalui pengontrolan emosional seperti yang terdapat di dalam essay ini.

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 6:44 pm

Pertanyaan yang mencolok, terima kasih sebelumnya…… Jadi banyak janji-janji yang diucapkan oleh para capres dan cawapres pada masa kampanye, tetapi melihat pada tahun-tahun sebelumnya, bahwa banyak janji-janji yang tidak terwujud. Ini mengartikan bahwa, kita harus benar-benar dalam memilih pemimpin negara agar semua janji-janji tersebut dapat terwujud. Tetapi yang perlu diingat bahwa, Meskipun banyak janji-janji yang tidak terwujud, kita juga perlu melihat berbagai aspek kinerja yang telah dihasilkan. Jangan hanya melihat secara garis besar saja, tetapi hal-hal kecil yang mendalam juga perlu diperhatikan. Jadi, semua itu tergantung dari kualitas pemimpin negara kita kedepannya. Semangat 🔥

Reply
Agus Suastika November 26, 2023 - 8:15 pm

Bagaimana partai politik memandang fungsi strategis dari media sosial yang diyakini dapat menjadi alat komunikasi bagi politik dalam rangka menjangkau demografi pemilih muda?

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 6:51 pm

Terima kasih atas argumentasinya, jadi partai politik dapat memandang fungsi media sosial dalam menjangkau seluruh pemilih muda karena banyaknya anak-anak muda yang mengakses media sosial, diantaranya Tik tok dan Instagram. Sehingga, partai politik yakin bahwa melalui media sosial ini, segala bentuk informasi pasti akan tersampaikan dengan jelas kepada seluruh generasi muda. Hanya saja, generasi muda perlu memilah antara informasi yang benar dan hoax. Semangat 🔥

Reply
Raka Sanjaya November 26, 2023 - 8:17 pm

Jika dikatakan dalam essay, bahwa penggunaan media sosial lebih meminimalkan biaya pengeluaran dalam rangka kampanye politik, tetapi mengapa masih ada beberapa partai yang lebih memilih untuk kampanye secara langsung dengan masyarakat terkhususnya generasi z?

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 7:17 pm

Terima kasih Kak, jadi terkait pertanyaannya memang masih ada yang tidak memanfaatkan media sosial dalam melakukan rangkaian kampanye politik, penulis merasa mereka lebih memilih untuk melakukan kampanye secara langsung ataupun interaksi langsung, yang di mana dinilai jauh lebih efektif dan efisien dibandingkan melalui media sosial. Tetapi juga perlu diingat bahwa, media sosial juga berperan penting dalam melakukan kampanye karena dapat menjangkau seluruh wilayah dalam satu ruang virtual, dan juga pengeluaran biaya jauh lebih kecil daripada siaran langsung. Jadi, tidak masalah jika berkampanye secara virtual melalui media sosial ataupun secara langsung. Semangat 🔥

Reply
Frell Darmawan November 26, 2023 - 8:18 pm

dalam essay ini penjelasan mengenai salah satu contoh partai yang memanfaatkan media sosial sebagai sarana dalam melakukan promosi atau pengiklan ancaman presiden dan wakil presiden yang di mana PDI-P menggunakannya sebagai media. sehingga dapat dikatakan bahwa esai ini memberikan wawasan luas mengenai pengaruh media sosial terhadap kehidupan politik Indonesia. Sangat mantap sekali Essaynya

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 6:40 pm

Terima kasih Kak atas ulasannya, iya betul sekali, di sini saya mencoba memberikan salah satu gambaran mengenai partai politik yang memanfaatkan media sosial dalam pelaksanaan promosi atau kampanye politik. Semoga esai ini benar-benar diterima oleh banyak masyarakat khususnya generasi Z Indonesia. 👍

Reply
Eka Mahendra November 26, 2023 - 8:20 pm

Terkait dengan esai ini apakah sepenuhnya media sosial memegang peranan kunci sebagai media dalam berkampanye politik?

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 7:02 pm

Tidak juga, tetapi hampir….. Karena HP selalu masyarakat Indonesia menggunakan media sosial dalam kehidupannya, sehingga sering mengakses berbagai informasi mengenai perpolitikan. Tetapi, melalui interaksi secara langsung juga berperan penting dalam meraih Suara Muda Indonesia, karena dapat mengetahui secara jelas bagaimana kebutuhan anak muda di masa mendatang, generasi sehingga calon pemimpin negara dapat mempersiapkannya untuk masa mendatang. Semangat 🔥

Reply
Agus Wirayudha November 26, 2023 - 8:22 pm

essay ini sangat bagus dan cocok untuk dibaca untuk menambah wawasan kita mengenai perpolitikan negara dan untuk generasi muda, yang di mana dapat dijadikan ilmu tambahan sebelum memasuki fase seorang pemilih muda dalam pemilu. Sukses selalu dan terus berkarya.

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 6:37 pm

Wah terima kasih banyak ke atas ulasannya, semoga esai ini bermanfaat untuk kita semuanya, tetap semangat 👍

Reply
Fredinand Rafello November 26, 2023 - 8:24 pm

Wah esaay yang sangat berkualitas, bagaimana penyampaian yang begitu jelas mengenai dunia politik khususnya dalam pemilu 2024, dan menyajikan pengaruh media sosial dalam kampanye politik. oleh karena itu esai ini sangat cocok untuk dibaca oleh anak muda dan orang tua. Sukses selalu.

Reply
Ryo Nanda November 26, 2023 - 8:25 pm

Kalau dilihat dari aspek sosial media, manakah aplikasi sosial media yang lebih dominan dalam penggunaan oleh generasi muda untuk mengakses informasi politik?

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 7:13 pm

Terima kasih atas pertanyaannya Kak, jika berdasarkan analisis dari berbagai sumber data, aplikasi Instagram dan Tik tok yang mendominasi penggunaannya dalam penyampaian informasi politik di Indonesia, meskipun aplikasi yang lainnya juga turut membantu dalam hal politik. Semangat terus kak 🔥

Reply
Kadek Hendra Wiranata November 26, 2023 - 8:27 pm

Essay yang sangat mantap, tinjauannya fokus dalam dunia perpolitikan dan pengaruh media sosial dalam perkembangan pemilu 2024 mendatang. Semoga dengan adanya esai ini memberikan kemudahan dalam masyarakat melakukan pemilihan capres atau cawapres.

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 6:48 pm

Terima kasih banyak Kak atas ulasannya, semoga esainya benar-benar memberikan wawasan baru mengenai dunia politik ya, semangat 👍

Reply
Analisa Laia November 27, 2023 - 8:00 am

Tulisan essay ini sangat menarik, yang dimana di dalamnya mengulik peranan media sosial dalam pemungutan suara muda dalam pemilu 2024. Oleh karena itu, tulisan ini sangat layak untuk dibaca terkususnya oleh kalangan generasi z.

Reply
Arya Dwi Saputra November 27, 2023 - 8:07 am

Penulisan esai yang luwes dan unik, tersaji dengan begitu rapi dan terstruktur, yang membuat pembaca tidak kesulitan dalam memahaminya. Good job.

Reply
Ida Bagus Danendra Putra November 27, 2023 - 8:10 am

Menurut penulis, bagaimanakah tips yang seharusnya dilakukan oleh para capres atau cawapres dalam menghadapi berbagai komentar pedas dari para netizen di Indonesia, yang di mana kita ketahui bahwa sedikit ada isu politik di media sosial, maka akan bermunculan komentar-komentar yang sedikit mengarah kepada hal yang kurang baik.

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 7:04 pm

Terima kasih banyak atas pertanyaannya, tidak banyak yang dapat saya sampaikan karena hal itu sudah menjadi tanggung jawab masing-masing capres atau capres 2024, sedikit tips dari penulis mengenai hal tersebut adalah selalu berpikir dan bertindak secara positif, agar seluruh permasalahan dapat terselesaikan dengan baik. Dan satu hal lainnya adalah, jangan terlalu mencolok dalam hal media sosial, karena hal yang mencolok selalu menilai kurang baik oleh para netizen Indonesia yang dikatakan sebagai pencitraan. Tetap semangat anak muda 👍

Reply
Arta Kusuma Jaya November 27, 2023 - 8:17 am

Karya yang luar biasa, berbagai wawasan baru tersedia dari tulisan ini, mulai dari Apa itu pemilu, tingkat jumlah pemilih muda, peranan media sosial dalam pemilu, contoh partai yang menggunakannya, dan narasi penulis mengenai janji-janji calon pemimpin negara pada saat kampanye yang kita terwujud disampaikan dengan sangat luwes dan jelas. Mantap dan teruslah berkarya.

Reply
Dedy Sastrawan November 27, 2023 - 8:26 am

Setelah saya membaca secara menyeluruh dari karya esai ini, apakah kemungkinan di masa mendatang generasi muda bisa menjadi pemimpin negara di Indonesia?

Reply
Ngurah Bayu Putra November 27, 2023 - 8:28 am

Sungguh menarik dan teliti essay ini, mengapa?? dari penjabarannya sendiri yang di mana dengan detail menjelaskan tingkat pemilih muda, tingkat penggunaan teknologi khususnya media sosial, dan bahkan contoh partai yang memanfaatkan media sosial sebagai sarana promosi. Luar biasa dan keren.

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 6:47 pm

Terima kasih banyak ke atas ulasannya, harapannya semoga banyak generasi muda yang benar-benar memanfaatkan media sosial untuk menggali informasi terkait politik calon pemimpin bangsa Indonesia. Semangat 🔥

Reply
Dhira Sentanu November 27, 2023 - 8:44 am

Judul dan pembahasan yang cukup konkret, di mana pada judul disampaikan suara muda di media sosial menjadi keuntungan atau justru Boomerang? Nah hal ini sudah dijelaskan di pembahasan dengan sangat rinci, sehingga saya yakin akan banyak pembaca yang menyukai essay ini.

Reply
Tio Ramadhan November 27, 2023 - 8:47 am

Di dalam essay ini disampaikan bahwa banyak media sosial yang menjadi perantara informasi mengenai politik, diantaranya Instagram dan Tik tok. Menurut penulis, dari kedua tersebut manakah yang lebih unggul dalam hal penyampaian berbagai informasi politik Indonesia?

Reply
Ahmad Ali November 27, 2023 - 9:00 am

tulisan ini sungguh menggali informasi secara mendalam mengenai peranan suara anak muda dalam menentukan pemimpin negara yang berkualitas dan peranan media sosial dalam perantaranya. Keren.

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 6:37 pm

Terima kasih banyak atas ulasannya Kak, besar harapannya Essay ini dapat menjadi modal awal untuk pemahaman anak muda dalam mengikuti pemilu 2024 mendatang. 🔥

Reply
Adityo Saputra November 27, 2023 - 9:06 am

Meski kita belum sepenuhnya mengetahui bagaimana suara muda itu mempengaruhi pemilu mendatang, tetapi dengan adanya esai ini… BOM, kita mendapatkan gambaran atau ilustrasi nyata mengenai seberapa besar pengaruh anak muda dalam politik dan itu pastinya akan benar-benar terjadi.

Reply
Muhammad Aziz November 27, 2023 - 3:25 pm

Penyampaian argumen dalam essay ini sangat luar biasa, yang di mana digambarkan terlebih dahulu mengenai dunia perpolitikan, kemudian dijabarkan mengenai penggunaan teknologi khususnya media sosial yang memberikan pengaruh terhadap dunia politik, dan contoh langsung pada yang menggunakan media sosial dalam hal kampanye. jadi esai ini sangat cocok untuk dibaca dan dijadikan wawasan baru dalam mengikuti pemilu 2024 mendatang.

Reply
I Kadek Veri Sudiartana November 27, 2023 - 6:38 pm

Wih terima kasih banyak Kak, semoga dapat bermanfaat dan menjadi penambah wawasan para pembaca generasi muda 🔥

Reply
Pitri Indah Yani November 27, 2023 - 6:20 pm

Karya yang sangat mantap, berbagai gagasan mengenai politik khususnya pemilu tersaji dengan baik dan tertata jelas, sehingga memudahkan para pembaca dalam memahaminya. Maju terus …. 💪

Reply
Sevilinda Ayu Arisma November 27, 2023 - 6:21 pm

apabila disampaikan di dalam esainya bahwa seluruh masyarakat khususnya generasi z berhak untuk menyampaikan seluruh pendapatnya terhadap calon pemimpin negara, baik itu pendapat yang sifatnya mendukung ataupun pendapat yang sifatnya tidak mendukung. Bagaimanakah yang seharusnya dilakukan oleh calon pemimpin negara ke depannya dalam mengatasi hal tersebut?

Reply
Putu Riyan Siwa Pujana November 28, 2023 - 2:16 pm

Wah, tulisannya keren banget !!!!, membicarakan mengenai generasi z dalam memberikan suaranya melalui media sosial dalam pemilu 2024 mendatang. Hal ini sangat relevan dengan kecanggihan teknologi saat ini yang semakin berkembang. Mantap 💪

Reply
Putu Wisma Pratama November 28, 2023 - 2:18 pm

Suka banget sama penyampaian narasinya oleh penulis, mengenai peran anak muda yang mendominasi suara pemilu di 2024 mendatang, dan media sosial mungkin menjadi solusi utama dalam hal penerimaan berbagai informasi mengenai politik. Joss 👍

Reply
Komang Tri Putra Wardana November 28, 2023 - 2:20 pm

Tantangan besar dalam hal peran suara anak muda yang begitu besar di pemilu mendatang bagi para calon pemimpin negara, tetapi dengan adanya teknologi khususnya media sosial, rasanya calon pemimpin negara dapat memanfaatkannya untuk menjadi solusi dalam pendekatan dengan generasi muda. Tingkatkan anak muda 🔥

Reply
Kadek Wina Prema Santi Putri November 28, 2023 - 2:21 pm

Ide yang sangat brilian, menggabungkan konsep tingkat pemilihan anak muda yang mendominasi dengan peran media sosial dalam hal perpolitikan. 🔥

Reply
Komang Ayu Triwahyuni November 28, 2023 - 2:23 pm

Melalui tulisan ini, kita dapat melihat gambaran nyata mengenai pengaruh besar suara anak muda dalam pemilu di 2024 mendatang. Kajiannya yang begitu terstruktur dengan baik membuat tulisan ini menjadi lebih mudah dipahami. Mantap 👍

Reply
Made Pradnyan Dwijaksana November 28, 2023 - 2:25 pm

Mantap parah si esayy ini, ga ada lawan lain !!!!! pembahasan yang menggunakan contoh partai yang memanfaatkan media sosial dalam kampanyenya, pasti akan menarik minat generasi muda untuk membaca esai ini. Keren 💪

Reply
Kadek Puspa Dewi November 28, 2023 - 2:27 pm

Wajib dibaca oleh masyarakat, khususnya generasi muda nihhhh!!!!, materi yang dibahas benar-benar berdaging dan bernilai plus dalam peningkatan pemahaman kita mengenai perpolitikan Indonesia. 🔥

Reply
Putu Septiani November 28, 2023 - 2:28 pm

Menurut penulis, bagaimanakah cara yang tepat dalam memilah informasi yang beredar di media sosial, antara informasi benar dan hoax, karena terkadang kita sebagai generasi z sangat mudah terpengaruh oleh berbagai informasi yang ada?

Reply
Komang Dian Novitasari November 28, 2023 - 2:30 pm

Best, karya yang luar biasa, terdiri dari berbagai informasi mengenai kemajuan teknologi khususnya media sosial dalam hal politik Indonesia semoga saja banyak generasi muda membaca esai ini, semangat kak 🥰

Reply
Kadek Kevin Prayuda November 28, 2023 - 2:32 pm

Terbaik esa ini, sungguh berbagi kajian terdapat dalam karya ini, Yang pastinya nilainya bermutu tinggi untuk pemilih muda. Namun, saya masih penasaran, mengapa penulis memilih atau menggunakan judul ini di dalam esainya?

Reply
Putu Eka Widiantari November 28, 2023 - 2:39 pm

Setelah saya baca dari beberapa karya essay yang ada, essay ini yang menurut saya muatannya sangat konkret dan luar biasa. Beragam narasi penulis termuat dalam karya ini, mulai dari seberapa besar pemilih muda di masa mendatang, penggunaan media sosial dan pandangan mengenai janji-janji pada masa kampanye partai politik. Good 💪

Reply
Luh Arisna Dewi November 28, 2023 - 2:42 pm

dengan membaca esai ini kita akan diajak berpikir kritis mengenai peningkatan signifikan pemilih muda dalam pemilu mendatang, dengan hal ini secara tidak langsung dapat meningkatkan wawasan kita mengenai politik Indonesia, sehingga Indonesia dapat mewujudkan cita-citanya untuk menjadi Indonesia emas 2045. Terimakasih atas karyanya 💪👍

Reply
Kadek Gita Ariastuti November 29, 2023 - 5:29 am

Melalui gagasan ini penulis berhasil mengadakan berbagai pemahaman mengenai peningkatan signifikan pemilih muda dalam pemilu 2024 mendatang. Dengan mudah bukannya dengan peranan dari kecanggihan teknologi, khususnya media sosial, hal ini tentunya akan menjadi suatu entitas karya yang luar biasa. Jadi, secara keseluruhan, tulisan ini membangun narasi yang memberikan wawasan baru kepada generasi dan mengenai politik Indonesia.

Reply
Komang Budi Adnyani November 29, 2023 - 5:30 am

Kalau lagi mencerminkan politik kita saat ini yang cukup bergantung terhadap kemajuan teknologi, terkhususnya media sosial dalam hal penyebaran informasi pemilu di Februari 2024 mendatang. Oleh karena itu, karya ini sangat direkomendasikan dan dibagikan kepada seluruh generasi z untuk membaca dan memahami isinya.

Reply
Luh Putu Gita Pratiwi November 29, 2023 - 5:33 am

Kepada seluruh masyarakat terkhususnya generasi z wajib banget untuk membaca karya tulisan ini. Judulnya menarik, isinya daging semua, referensinya juga berkualitas, intinya TOP!. semoga kalian ini benar-benar tersalurkan hingga ujung batas wilayah Indonesia, sehingga seluruh masyarakat bisa membacanya.

Reply
Dewa Ketut Ray Satria November 29, 2023 - 5:36 am

Very Good !!!, saya berimajinasi bahwa karya ini akan mendapatkan diminati oleh masyarakat khususnya generasi dan mengenai dunia politik Indonesia. besar harapannya saya ini dapat disalurkan oleh berbagai platform yang ada dan pastinya harus didukung oleh masyarakat Indonesia.

Reply
Gede Adi Januarta November 29, 2023 - 5:39 am

Setelah Saya mengamati judulnya, Saya sedikit dokumentasi bahwa seseorang mudah melalui media sosial perlu dipertimbangkan dan menjadi salah satu fokus utama calon pemimpin negara, dan setelah saya membaca lebih dalam mengenai isinya….. DOR! Ternyata benar, anak muda mendominasi pemilu di 2024 mendatang, dan media sosial menjadi pendukungnya dalam hal penyampaian aspirasi. Teman-teman, Ayok baca esai ini, karena isinya bukan kaleng kaleng……

Reply
Komang Elina Savitri November 29, 2023 - 5:41 am

Karya yang paket komplit, penulis menyajikan berbagai narasi dan jawabannya. Wawasan baru tentunya termuat dalam karya ini sehingga tidak dipungkiri bahwa banyak masyarakat yang ikut komentar dan bahkan saya lihat banyak yang bertanya kepada penulis. Dan lebih takjub lagi, penulis mampu memberikan jawaban yang diajukan oleh para pembaca dengan kajian yang luar biasa. Oleh karena itu, karya ini patut diacungi jempol. 👍

Reply
Made Wanda Deswita Dewi November 29, 2023 - 5:42 am

Karya yang istimewa, berbagai jenis informasi termuat di dalamnya, dengan narasi penulis yang begitu luas dalam penyampaiannya, dan pastinya akan memudahkan pembaca dalam memahaminya. Sedikit pertanyaan kepada penulis, sebelum mengambil topik atau judul ini, apakah ada plan B c atau sebagainya yang ingin digali lebih dalam lagi?

Reply
Luh Ristiani November 29, 2023 - 5:44 am

Setelah membaca tulisan ini, kita bisa memadukan imajinasi dan pikiran kita. penulis memancing imajinasi dan pikiran kita untuk membuka secara luas mengenai apa yang kita lihat tentang politik Indonesia. tulisan ini sangat banyak membahas mengenai suara anak muda yang perlu dijadikan hal utama dalam penentuan sebelum menjadi seorang pemimpin negara. Ide yang sangat mantap 💪

Reply
Putu Mega Srini November 29, 2023 - 5:47 am

mengacu pada isi yang ada di dalam karya ini bahwasanya tingkat anak muda yang sangat-sangat mendominasi suara pemilu mendatang, yang di mana dengan tingkat hampir 72%, menjadikan suara anak muda menjadi suara utama. Hal ini berarti bahwa, kita dan calon pemimpin negara tidak bisa menganggap remeh suara anak muda, karena suara merekalah yang menentukan masa depan Indonesia, terlebih lagi cita-cita Indonesia untuk menjadi Indonesia emas 2045. Pentinglah untuk menghargai suara-suara anak muda kita. Sebenarnya begitu banyak yang bisa saya petik dari karya ini, namun hanya itu yang perlu saya sampaikan agar semua generasi z memahami betul bahwa suaranya sangat berharga. semoga karya ini dapat diapresiasi sebagaimana mestinya oleh masyarakat Indonesia. 🔥

Reply
Mirna Warsito November 29, 2023 - 5:52 am

Penulis benar-benar mengulik berbagai harapan akan keterlibatan anak muda dalam pemilu mendatang, yang menjadikan pemilu sehat. Oleh karena itu, kita sebagai generasi z sadar akan kewajiban kita dalam memberikan suara. Ulasan essay ini benar-benar unik dan bahkan jarang untuk kita temui apalagi di kalangan generasi z. Keren Poll👍🔥

Reply
Made Satria Aditya November 29, 2023 - 6:06 am

Sebelum saya memberikan komentar berupa pertanyaan, saya terlebih dahulu mengucapkan terima kasih banyak kepada penulis karena telah menciptakan karya yang begitu luar biasa dan patut untuk kita apresiasi. saya juga mengucapkan terima kasih kepada penyelenggara lomba karena telah memberikan wadah kepada generasi muda dalam mengembangkan dan meningkatkan potensi anak muda untuk menciptakan suatu karya. Saya sudah membaca esainya, dan itu sangat daging semua, pertanyaan saya adalah, apakah suara selain anak muda yang dikatakan hampir 72% itu masih patut dipertimbangkan? Terimakasih 👍

Reply
Komang Juniarta November 29, 2023 - 6:24 am

Para Pembaca !!!!, Karya ini benar-benar menggugah perasaan, mengajak kita untuk berpikir, dan menambah wawasan. Saya merasa seperti melihat aktivitas pemilu 2024 yang akan dilaksanakan mendatang, yang di mana banyak anak muda berkumpul di TPS untuk memberikan suara agar mereka mendapatkan pemimpin bangsa yang benar-benar bermutu dan berpihak kepada rakyatnya. Jadi, ayokkk semua, baca dan pahami karya ini. 🔥

Reply
Komang Friska Suastika Putri November 29, 2023 - 6:27 am

Saya sebagai generasi z, membaca ya saya ini seperti menaiki gunung. Yang di mana Di awalnya dijelaskan secara halus mengenai pemilu, kemudian sedikit memuncak mengenai tingkat pemilih muda, kemudian saat di puncak, brushhh, membahas mengenai pengaruh media sosial yang begitu epik. Setelah itu, turun membahas mengenai gaya partai politik dalam memanfaatkan media sosial, dah diakhiri dengan janji-janji pada calon pemimpin negara dalam berkampanye. Jadi, isinya ini sangat tidak bosan teman-teman. So, ayokkk segera baca !!!

Reply
Kadek Dedy Pratama Yoga November 29, 2023 - 6:31 am

Sebenarnya saya adalah anak ekonomi, yang seringnya membahas mengenai keuangan dan perekonomian indonesia. Tetapi, ketika karya ini lewat di media sosial, saya jadi tertarik untuk membacanya, karena judulnya saya ada kata media sosial, yang dimana saya sering mengakses media sosial khususnya tiktok yang hampir ber jam-jam dalam sehari. Setelah saya baca, isinya benar-benar real seperti kehidupan saat ini, dan saya justru melihat gambaran politik indonesia karena karya ini. Pokoknya top markotop!!

Reply
I PUTU MAYONG SATYA ARDHITA November 29, 2023 - 6:32 am

Suka banget dari pertama baca judulnya. Pas awal, gaya tulisannya tu keren poll. Bisa memberikan feel yang berbeda dari biasanya, di tambah lagi isinya yang daging semua ga kaleng-kaleng. Pada intinya, karya ini nano-nano sekali. Sama kayak bakso ini mah, pakek komplit !!!!!

Reply
NI LUH PUTU SINTYA DEWI November 29, 2023 - 6:33 am

Semuanya, karya ini sangat luar biasa, dimana penulisnya bisa membawa pembaca untuk merenungi konsep pemilih muda yang signifikan di tahun 2024 dalam pemilu. Saya beneran dapat pengetahuan baru. Semoga karya ini juara!!!!

Reply
KOMANG SRI SAMAPTAYANI November 29, 2023 - 6:35 am

Saya mau kasih tau buat semuanya, bahwa penulis ini benar-benar berkualitas dan mempunyai pandangan yang begitu luas dalam hal politik indonesia. Intinya, penulis ini sangat out of the box!!!, jadi isinya tu ga hanya berupa tulisan saja, tetapi ada datanya, ada narasinya, dan ada contohnya, sehingga seperti nyata bangett, pokoknya baca deh karya ini!

Reply
NI LUH RANTIKA WARDANI November 29, 2023 - 6:35 am

I like it, benar-benar suka penulisannya yang ngaitin dan gabungin suara anak muda dengan kacanggihan teknologi khususnya media sosial yang kita akses sehari-harinya. Rasanya dengan hal demikian, saya yakin essay ini bisa ngerubah cara berpikir anak muda untuk menjadi lebih baik dalam hal politik. Good job !

Reply
YESICA ABEL MUTIARA BR GULTOM November 29, 2023 - 6:38 am

Baru kali ini saya membaca essay seperti ngobrol sama teman sendiri, mengapa? Ketika saya baca sedikit essaynya, dan muncul pertanyaan, jawabannya tuh langsung tersedia didalamnya. Pokoknya mantap deh!!!

Reply
GEDE RADITYA ANANDA PUTRA November 29, 2023 - 6:39 am

Essaynya keren parah sih, membuka wawasan baru mengenai isu politik indonesia saat ini terkait peningkatan signifikan suara anak muda di pemilu 2024. Tulisan ini dapat membuka mat khususnya generasi z yang sedikit bahkan buta terhadap dunia politik indonesia.

Reply
FIRDAUSI USTAWUN HASANAH November 29, 2023 - 6:42 am

Untuk penulis, mengapa tidak mencoba untuk mengaitkan kecanggihan teknologi lainnya seperti ai, selain media sosial. Apakah ai ini memberikan pengaruh besar terhadap dunia politik saat ini? Itu pertanyaan sedikit kepada penulis, karena saya rasa essai ini sudah sangat mantap, dan bermutu tinggi untuk jadikan referensi dalam menambah wawasan. Teruskan berkarya ya, salam dari lombok !

Reply
BADRIYATU DESIANI November 29, 2023 - 6:44 am

Gokil sih, tulisan ini sangat memukau hati saya, dan memberikan gambaran atau pandangan lain tentang dunia politik indonesia, apalagi dikaitkan dengan generasi z, yang sangat mendominasi penduduk di indonesia. Semoga kekuatan para pembaca membawa berkah untuk penulis agar bisa menjadi juara karena kontribusinya yang sangat luar biasa!

Reply
PUTU DENY PRANAJAYA ARY SAPUTRA November 29, 2023 - 6:45 am

Karya ini memberikan pemahaman baru dan jujur mengenai politik indonesia. Rasa demokrasi indonesia saat ini harus benar-benar berdasarkan hukum yang ada dan tidak boleh melanggarnya. Namun apa yang terjadi, baru saja mk memberikan kemudahan kepada calon pemimpin negara yang usianya belum mencukupi umur, yang dengan hal ini, mk telah melanggar hukum yang telah di tetapkan. Secara kesimpulan bahwa, indonesia perlu mengkaji ulang berbagai aturan yang ada dan tidak pernah melanggarnya, seperti yang telah di sampaikan di dalam essaynya.

Reply
I GEDE PASEK NUGRAHA WIRANANDA November 29, 2023 - 6:47 am

Sukses terus kak, tulisan ini sungguh memikat hati dan pemikiran saya. Kajian yang begitu kritis dan berdaging mengakibatkan pemahaman anak muda menjadi lebih tinggi mengenai politik. Semoga penulis ini memperoleh juara karena isinya yang begitu bermutu.

Reply
I KADEK HENDRAWAN SAPUTRA November 29, 2023 - 6:48 am

Gilaa, gak nyangka banget bisa dijelasin secara rinci, detail dan jelas banget mengenai suara muda, media sosial, dan partai politik dengan gaya bahasa yang mudah di pahami. Bisa saja karya ini menjadi sumber dan pencerahan generasi z mengenai politik.

Reply
NI MADE LAKSMI MAS PRADNYA DEWI November 29, 2023 - 6:49 am

Saya bukan tipe orang yang suka membaca buku, tetapi saya tertarik membaca suatu isu berbobot. Nah, di essay ini saya baru memperoleh ketukan hati untuk terus membacanya sampai selesai, dan benar-benar mengajak saya untuk berpikir kritis mengenai politik indonesia, yang belum pernah saya dapatkan sebelumnya. Keren banget, dan sukses selalu penulis, saya yakin karya ini pemenangnya!

Reply
NI PUTU AYU KUSUMA DEWI November 29, 2023 - 6:50 am

Saya mengira karya ini bakalan membahas mengenai media sosial saja, tetapi setelah saya baca secara menyeluruh, sangat di luar nalar, justru membahas sampai tingkat generasi z dalam pemilu 2024, contoh partai yang memanfaatkan media sosial, dan narasi-narasi lainnya yang benar-benar daging. Joss sih !

Reply
NI KETUT REMA YONI ANTARI November 29, 2023 - 6:51 am

Dari judulnya aja sudah kebaca, kalau essai ini paling mantap, karena dari point judulnya aja ada beberapa, yakni gen z, politik pemilu, suara muda, media sosial, keuntungan, bumerang, dan pemilu sehat. Gimana ga ketara paling mantap coba, pokoknya essay ini sangat berkualitas untuk dibaca generasi z.

Reply
KETUT DAMAYUNI November 29, 2023 - 6:52 am

Waduhhhh, membaca tulisan ini seperti saya main game mobile legend, tetapi ada bedanya, kalau mobile legend melawan berbagai musuh dengan skill, kalau essay ini melawan wawasan dengan pemikiran. Hal ini sangat tidak biasa, dan pastinya sangat asik.

Reply
I KOMANG JULY TRIANANTA November 29, 2023 - 6:53 am

Jujur, saya baca essay ini senyam senyum dan merenung sendiri. Gak tau pasti apa penyebabnya, cuma ketika saya membaca contoh partai yang memanfaatkan media sosial, disitu saya langsung merenung “wah ini fakta sekali”. Sehingga dapat saya katakan bahwa, penulis ini tau betul apa yang sedang hangat-hangatnya pembahasan masyarakat di tahun ini. Sangat keren penulisnya !

Reply
I PUTU DIPTA ARI MURTI November 29, 2023 - 7:02 am

Judul essay ini beneran keren parah!, didalamnya itu beneran mengena banget ya!!, penulisnya berhasil menggambarkan politik generasi z dengan gaya bahasanya sendiri. Dari pembahasan mengenai pemilu sampai dengan partai politik yang memanfaatkan media sosial, dan berbagai jawaban-jawaban yang tersaji didalamnya. Semoga saja penulis ini memperoleh kemenangan !, semangat.

Reply
I GEDE GITA UDAYANA PUTRA November 29, 2023 - 7:08 am

Dalam membahas politik generasi z, penulis berhasil membuat para pembaca geleng-geleng. Mengapa tidak? Saya yakin isi yang ada didalam essay ini sangat relevan dengan keadaan nyata mengenai politik indonesia, yang mengakibatkan banyak para pembaca yang merasa heren dan puas, mengenai narasi penulis yang begitu hebat. Semoga saja essay ini dapat menginspirasi banyak orang !

Reply
HARDIANSYAH November 29, 2023 - 7:09 am

Saya rasa penulisnya ini mempunyai karakteristik tersendiri, karena penyampaian pembahasan di karyanya benar-benar menyentuh hati dan memutar pikiran untuk berpikir jauh lebih mendalam mengenai politik indonesia. Oleh karena itu, semoga essay ini memberikan manfaat besar terhadap anak muda menjelang pemilu 2024. Terimakasih buat penulis atas karyanya.

Reply
FIRMAN SYUKUR HIA November 29, 2023 - 7:10 am

Dari awal judul sampai penutup daftar pustaka, karya ini benar-benar top!. Mengapa? Ya karena semuanya tersusun secara rapi, jelas dan padat, apalagi isinya daging semua, ya pasti semua pembaca akan paham mengenai politik indonesia. Pokoknya best lah !

Reply
ALFREDO PEHULISA BARUS November 29, 2023 - 7:15 am

Baru juga baca, essay ini sudah mengajak untuk merenung, bagaimana politik kita sebenarnya, itu merupakan ajakan awal dari essay ini, dan itu benar-benar menguras pikiran kita mengenai hal itu, lalu apa? Setelah baca dibagian selanjutnya, kita jadi paham, bahwa politik kita itu seperti ini, dan itu benar-benar sangat menginspirasi kita. Intinya terimakasih buat penulis yang telah menciptakan karya yang luar biasa ini.

Reply
KADEK LINDA APRIANI November 29, 2023 - 7:38 am

Karya yang cukup langka, dimana penulis lebih memfokuskan mengenai suara anak muda dalam pemilu mendatang. Semoga saja essay ini menggugah hati anak muda untuk ikut terlibat dalam pemilu 2024. Semangat !

Reply
ANISA November 29, 2023 - 7:46 am

Penggunaan kata “suara muda” Benar-benar mencirikan semangat generasi z yang wajib berkontibusi dalam pemilu 2024 mendatang. Hal ini secara tidak langsung menurunkan angka golput di indonesia khususnya generasi z. Mantap essaynya.

Reply
KETUT DARMAWAN November 29, 2023 - 7:48 am

Saya masih heran, bagaimana penulis bisa menggabungkan politik, generasi z, suara muda dan media sosial dalam satu karya sehingga menghasilkan karya yang luar biasa ini. Penulis seperti ini biasanya memiliki pemikiran yang sangat luas. Mantap karyanya, semangat terus.

Reply
NATASYA PERMATA DEWI November 29, 2023 - 7:54 am

Karya ini beneran seperti lukisan abstrak, yang dimana jika dilihat awal tidak mengetahui inti dari essay ini, tetapi setelah dilihat lebih fokus lagi, ternyata kita tahu, bahwa essay ini membahas politik dengan sangat lugas dan berdaging. Konsep gabungan beberapa pembahasan sangat-sangat suprize!

Reply
ENJEL MINDO BR HASIBUAN November 29, 2023 - 7:55 am

Greget parah, judul yang sangat serius tetapi kekinian, mengapa tidak? Coba kita lihat, jaman sekarang siapa yang tidak menggunakan media sosial, ini sejalan dengan isi dari karyanya, bahwa hampir 95% penduduk indonesia menggunakan media sosial. Oleh karena itu, karya ini sungguh relevan dengan keadaan saat ini ditengah banjir informasi politik pemilu

Reply
GRACIA BALIMULA November 29, 2023 - 8:01 am

Saya yang sebagai anak pendidikan, pas melihat awal judulnya, “wah beneran media sosial di gabungkan dengan suara anak muda dalam politik?”, tapi, setelah saya baca, karya ini beneran keren, bisa menggabungkan antara media sosial dengan suara anak muda dalam politik. Cara penyampaiannya yang begitu luar biasa, dengan gaya bahasanya yang kekinian. Setelah full saya baca, saya mendapatkan sesuatu yang belum pernah saya dapatkan sebelumnya.

Reply
KOMANG CANTIKA PERMATA DEWI November 29, 2023 - 8:03 am

Melalui topik ini beneran seperti berada dalam keadaan nyata, yang dimana dapat melihat anak muda yang beramai-ramai untuk melakukan pemilihan untuk menemukan pemimpin berkualitas agar bisa mewujudkan indonesia emas 2045. Jadi, karya ini benar benar tidak bisa di remehkan, dan harus dijadikan acuan dalam melakukan pemilihan dan menambah wawasan.

Reply
KOMANG ARIANI November 29, 2023 - 8:04 am

Nah, karya seperti ini baru benar-benar jendela baru, karena beragam informasi tersaji didalamnya, yang membuat para pembaca bertanya-tanya apakah benar pemilu indonesia seperti ini? Apakah benar media sosial berpengaruh banget? Dan masih banyak lainnya. Besar harapan essay ini dapat di gemari oleh masyarakat khususnya anak muda ya!

Reply
AYU MERTA DEWI November 30, 2023 - 11:14 am

Tidak bisa diragukan karya ini benar-benar berbobot tinggi, dan sangat rekomendasi untuk dibaca kalangan anak muda agar lebih memahami politik di indonesia saat ini dan masa mendatang. Mantap !!!!

Reply
MADE ANGGUN RIANI PUTRI November 30, 2023 - 11:15 am

Mang boleh sekeren ini ? Berbagai kajian politik termuat di karya ini, mulai peran suara anak muda, tingkat penggunaan sosial media, partai politik yang memanfaatkan media sosial, hingga janji calon pemimpin negara pada saat kampanye. Kalau ini tidak dibaca, kebangetan parah !

Reply
GEDE OKA RESTU PRATAMA PUTRA November 30, 2023 - 11:16 am

Jika memang benar pemilu 2024 mendatang, anak-anak muda yang mendominasi, pasti bakalan berbeda banget sih dari pemilu sebelumnya, karena jiwa semangat anak muda tuh berbeda dengan para orang tua. Sehingga kalau diberikan gambaran jelas, suara anak muda sih jadi suara 1 yang mempengaruhi politik. Dan penjelasan mengenai ini tersaji lengkap di karya tulisan ini. Intinya emg keren parah karya ini, maju terus penulis, kembangkan karya lainnya yang lebih lagi untuk menambah wawasan para pembaca.

Reply
NYOMAN PUTRI MARHAENI November 30, 2023 - 11:17 am

Rasanya kalau judul ini dikembangin lagi oleh penulis atau yang lainnya, bakalan op parah si, karena pembahasannya yang sekarang aja sudah sangat perfect, lengkap, terstruktur, dan jelas mengenai politik anak muda. Jadi ga heran kalau semisalnya di kembangin lagi, pasti langsung terkenal di indonesia. Mantap

Reply
NI LUH PUTU DIVYA JYOTI MAHARDIKA November 30, 2023 - 11:22 am

Kalau berbicara mengenai politik, disini saya cukup membidanginya, saya akan ulas satu per satu, dari judul, disini sudah cukup relevan ya mengenai keadaan sekarang di indonesia, lanjut ke bagian awal, cukup dijelaskan secara lengkap mengenai pemilu, ada juga tingkat pemilih muda di tahun 2024, kemudian menggabungkannya dengan peranan media sosial, disertai lagi dengan contoh partai yang menggunakan media sosial dalam berkampanye, dan di tutup dengan yang manis-manis mengenai janji-janji kampanye. Kalau boleh menilai, karya ini sangat luar biasa, semangat terus penulis, teruslah berkarya.

Reply
NI KETUT DEVI APRI LESTARI November 30, 2023 - 11:24 am

Baru pertama kali sih melihat essay berbicara seperti ini, mengapa tidak? Karena sepanjang saya membacanya, seakan-akan ada lawan bicaranya, berbagai pertanyaan muncul di pikiran saya, tapi setelah membacanya, seakan-akan ada yang membisiki saya mengenai jawabannya yang terkait dengan politik muda. Terlebih lagi mengenai sosial media, yang dimana muncul pertanyaan aplikasi mana saja yang mendominasi penyebaran informasi politik? Tapi langsung terjawab, yakni twitter, instagram, tiktok dan facebook. Jadi, ga salah saya menyebarkan karya ini ke grup universitas saya, semoga banyak pembaca yang suka ya, semangat !

Reply
LUH MERIYANTINI November 30, 2023 - 11:27 am

Jalan-jalan ke metro mini, jangan lupa ke surabaya, setelah membaca karya ini, saya yakin pasti juara. Sedikit pantun buat penulisnya, karena setelah saya membaca karya ini sangat-sangat terpesona, soalnya saya selaku pengguna sosial media instagram, merasa tidak percaya saja bahwa apk ini benar-benar mendominasi penyebaran informasi politik. Jadi saya langsung menggali berbagai informasi mengenai politik di instagram. Dan itu baru saya tau setelah membaca essay ini. Jadi, esayy ini benar-benar mantap!

Reply
NI LUH SRI ADHANIASIH November 30, 2023 - 11:30 am

Gila sih, karya ini benar-benar seperti buku politik, karena banyak sekali informasi baru dan kekinian mengenai politik indonesia, khususnya sih mengenai suara anak muda. Saya tidak menyangka bahwa anak muda sekarang mendominasi politik indonesia di pemilu 2024 mendatang. Intinya, wajib dibaca oleh anak muda !

Reply
LUH AYU SUKMAWATI November 30, 2023 - 11:37 am

Parah-parah, karya ini seperti google, banyak kajian didalamnya, seperti lawan bicara juga mengenai politik. Jadi, kalau baca ini, dijamin mengasikkan, apalagi dibaca saat lagi berada di pantai !, langsung pikiran menjadi jernih dan semua wawasan masuk kedalam pikiran.

Reply
KOMANG LINDA MAHARDIKA November 30, 2023 - 11:42 am

Judulnya yang cukup panjang itu seakan-akan ngegambarin perjalanan panjang di dalam pikiran, dan ternyata pembahasan di karyanya juga memberikan pengalaman membaca yang sangat mendalam. Penulis juga memahami bagaimana menyatukan peran suara anak muda dengan media sosial yang menjadi tantangan saat ini. Contoh partai yang menjabarkan memanfaatkan sosial media ini juga di jelaskan secara jelas, rinci dan mudah dipahami oleh penulis, sehingga menarik minat anak muda untuk membacanya.

Reply
PUTU ARDY SURUSTIAWAN PUTRA November 30, 2023 - 11:46 am

Izin berkomentar, judul ini beneran bagus sekali untuk dianalisis, karena sangat relevan untuk kajian politik saat ini. Peran anak muda memang mendominasi saat ini, sosial media memang banyak di gunakan oleh masyarakat, dan itu tentunya bisa menjadi suatu keuntungan ataupun bumerang dalam hal pemilu 2024. Jadi, karya ini benar-benar tidak bisa diragukan lagi !

Reply
KETUT SRI SASTA DEWIYANI November 30, 2023 - 11:49 am

Op parah, judulnya seakan-akan memberikan jalur undangan kepada kita sebagai pembaca untuk masuk lebih dalam mengenai politik indonesia. Ketika berada didalamnya, saya berasa seperti menonton presentasi mengenai kolaborasi anak muda dengan media sosial dalam menentukan pemimpin negara yang berkualitas. Jadi, karya ini mampu menyatukan 2 kunci menjadi satu kesatuan utuh yang berkualitas. Dan sampai sekarang saya masih membacanya secara berulang-ulang untuk lebih menambah wawasan saya mengenai politik.

Reply
LUH RINA WIJAYANTHI November 30, 2023 - 11:56 am

Karya ini penuh dengan topik-topik yang trending di tahun ini di indonesia. Karena saya lihat, penulis seperti mengungkapkan isi pikiran dan hatinya melalui karya ini mengenai politik saat ini. Yang secara kita tahu bahwa politik saat ini sedang mengalami kekacauan, karena pelanggaran hukum uu mengenai usia capres cawapres. Dan faktanya, hal ini sejalan dengan isi di dalam essaynya, yang menyatakan bahwa “pemerintah perlu mengakaji ulang mengenai undang-undang di indonesia yang dijadikan sumber hukum indonesia dan masyarakat harus mematuhinya”. Dan karena itulah, saya menjadi suka dengan karya ini !

Reply
IDA WAYAN ADNYANA November 30, 2023 - 12:02 pm

Saya rinci kelebihan dari karya ini, pertama, judulnya relevan dengan keadaan saat ini, kedua, isi mengenai anak muda, dan peran media sosial sangat trending di berbagai pembicaraan ruang publik, terlebih lagi di lengkapi dengan data-data yang terpercaya, ketiga, dilengkapi dengan contoh partai yang memanfaatkan media sosial dalam hal kampanye, karena kalau tidak di lengkapi dengan contoh, saya yakin banyak para pembaca yang bertanya-tanya “siapa yang memanfaatkan media sosial ini dalam politik?”, dan terakhir, di suguhkan narasi penulis yang benar-benar epik mengenai janji belaka para calon pemimpin negara saat berkampanye. Itulah kelebihan dari karya ini, semoga karya ini menjadi juara.

Reply
LUH PUTRIASIH November 30, 2023 - 12:14 pm

Kok bisa judulnya bikin geleng-geleng kepala ya…….. Menguras pikiran saya mengenai politik indonesia, yang memadukan antara suara anak muda dengan media sosial saat ini. Dan isi nya juga bukan kaleng-kaleng ya, pembahasannya daging semua, sehingga cocok untuk dibaca anak muda !

Reply
NI WAYAN KARUNIA WEDANI November 30, 2023 - 12:15 pm

Menurut saya karya ini sangat cocok untuk anak hukum, mengapa ? Karena karya ini bisa dijadikan ladang wawasan kita mengenai politik indonesia. Bagaimana uu yang mengatur mengenai usia pemilih muda dalam pemilu, dan partai yang memanfaatkan media sosial. Oleh karena itu, sangat direkomendasikan anak muda yang jurusan hukum untuk membaca essay ini, semangat !

Reply
NI PUTU AYU EKA SARI November 30, 2023 - 12:18 pm

Wadaw, penulisan karya ini benar-benar sangat rapi dan terstruktur ya, sehingga memudahkan dan menarik minat anak muda untuk membacanya, apalagi megenai politik indonesia. Jos !

Reply
I PUTU AGUS ADITYA SAPUTRA November 30, 2023 - 12:24 pm

Sedikit masukan dari saya agar kedepannya bisa membangun penulis untuk jauh lebih lagi meningkatkan karyanya. Masukan dari saya adalah lebih memfokuskan kepada data yang digunakan, yakni bisa menyajikannya dengan gambar ataupun grafik, jangan hanya berupa angka. Mengapa hal ini diperlukan, agar karyanya menjadi lebih terlihat menarik dan para pembaca mejadi gemar dalam membacanya. Nah dengan adanya data gambar ataupun grafik, saya rasa akan menambah kualitas dari karya ini. Tetapi, karya ini sudah sangat bagus, alangkah lebih bagus jika ditambahkan gambar/grafik. Tetap semangat penulis, dan teruslah berkarya !

Reply
KOMANG SRI WIDIYANTARI November 30, 2023 - 12:28 pm

Wah, mantap banget karyanya, sungguh kajian mengenai politik yang sangat rinci dan detail, yang didukung dengan narasi penulis, sehingga memudahkan para pembaca untuk memahaminya. Teruskan !

Reply
NI MADE NURIASIH November 30, 2023 - 12:30 pm

Sebelum saya bertanya, saya ingin mengungkapkan bahwa essay ini benar-benar luar biasa, yang mampu membangun pikiran anak muda untuk lebih melek dalam melihat kondisi politik indonesia saat ini. Jadi sangat patut untuk diapresiasi karya ini !. Pertanyaan dari saya sangat sederhana, apabila suara anak muda ini tidak ada, apa yang akan terjadi pada indonesia ? Terimakasih, dan semoga penulis menjawab pertanyaan ini.

Reply
NI LUH PUTU META PUTRI November 30, 2023 - 4:25 pm

Langka sih karya ini, benar-benar pembahasan yang ada dijelaskan secara to the point!, sehingga tidak berbelit-belit yang mungkin dapat membingungkan para pembaca dalam memahaminya. Teruntuk para pembaca, ayok share karya ini, karena karya ini sangat berguna kepada generasi muda khususnya dalam memahami politik indonesia.

Reply
PUTU WULAN SEKAR NINGSIH November 30, 2023 - 4:30 pm

Wahh, pembahasan yang cukup menarik…… Saya melihat disini bahwa partai pdi-p memanfaatkan media sosial dalam hal promosi ataupun berkampanye. Yang dimana saya juga melihatnya di media sosial khususnya tiktok, bahwa partai ini sering terlihat dalam hal kampanye. Jadi, dapat saya katakan bahwa isi dari essay ini benar-benar berkualitas dan sesuai dengan fakta yang ada. Good job !

Reply
KOMANG YENI UTARI November 30, 2023 - 4:49 pm

Really-really speechless, ga nyangka banget penjabaran materinya sangat luwes dan berdaging semua. Saya kira hanya membahas mengenai suara muda dan media sosial, tapi nyatanya malah masuk lebih mendalam lagi, bahkan mengenai tingkat pemilih muda, dan contoh partai yang memanfaatkan media sosial. Jadi, tidak dapat di pungkiri, banyak komentar yng memberikan dukungan, pertanyaan dan kritik membangun kepada karya ini. Semnagat penulis, dan teruslah berkarya !

Reply
NI PUTU YUANTIA ANDINI November 30, 2023 - 4:54 pm

Karya yang luar biasa dan berbobot, topik yang disampaikan juga mengikuti kekinian yang ada di indonesia (fakta), sehingga saya rasa, penulis karya ini benar-benar mengikuti perkembangan zaman dan memahami betul isu/polemik di indonesia saat ini. Mantap !

Reply
NI KADEK AYU DWI SEPTIANI November 30, 2023 - 4:55 pm

Bagaimanakah penulis dapat menyajikan pembahasan ini dengan begitu terstruktur dan padat, sehingga menjadi suatu karya yang berkualitas dan pastinya akan digemari oleh masyarakat khususnya anak muda.

Reply
PUTU NELI UDIANTARI November 30, 2023 - 5:07 pm

Karya ini benar-benar trobosan baru yang menjadi sumber wawasan bagi anak muda untuk meningkatkan pemahamannya mengenai politik, terlebih lagi pembahasan disini sesuai dengan kondisi politik indonesia saat ini yang sedikit bermasalah karena suatu hal. Jadi, saya mengucapkan terimakasih kepada penulis karena telah menciptakan karya yang begitu luar biasa. Semangat terus !

Reply
NI LUH KENDRAN November 30, 2023 - 5:14 pm

Kalau karya nya seperti ini mah, seharusnya sudah menjadi karya yang perfect. Mengapa saya katakan seperti ini? Bisa dilihat dari judul, yang benar-benar suatu hal yang baru yang belum ada sebelumnya, kemudian isinya yang memadukan anak muda dengan teknologi yang didukung dengan data-data akurat dan terpercaya, dan diakhiri dengan pendapat penulis yang begitu menyentuh dan fakta, bahwasannya banyak janji-janji manis pada saat kampanye, tetapi tidak terwujud ketika menjadi seorang pemimpin negara. Intinya, karya ini benar-benar lengkap ! Semangat

Reply
PUTU AMERTA WIGUNA November 30, 2023 - 5:25 pm

Sebelumnya terimakasih kepada penulis yang telah menciptakan karya ini, suatu hal yang cukup baru yang wajib dibaca oleh generasi muda karena banyak wawasan yang begitu lengkap tersaji didalamnya, mulai dari suara anak muda, media sosial dan narasi penulis. Semua tersebut mampu saling berkaitan sama lain tanpa adanya kebingungan jika membacanya. Disitulah letak kelebihan dari karya ini yang benar-benar menjadi nilai plus. Semoga penulis ini memenangkan karya ini, semangat buat semuanya, dan sukses selalu !

Reply
LUH PUTU JELITA JULISTIADI November 30, 2023 - 5:59 pm

Izin bertanya kepada penulis, terkait kondisi politik saat ini, apa yang sebenarnya terjadi dan bagaimana polemik ini bisa terjadi, apalagi terjadinya menjelang pemilu. Apakah penulis merasa bahwa ini merupakan suatu tanda bahwa akan terjadinya proses pemilu yang tidak sehat? terimakasih

Reply
KADEK AUDINA SALSA DILA November 30, 2023 - 6:14 pm

Wah membaca essay ini sangat menyenangkan dan membuat pikiran menjadi roda yakni diputar-putar. Hal ini karena kajian yang ada didalam benar-benar menguras pikiran, teori-teori mengenai politik sangat dapat tersampaikan yang membuat saya menjadi senang membacanya. Oleh sebab itu, karya ini sangat bagus untuk dibaca dan menjadi penambah wawasan khususnya anak muda yang baru belajar politik. Basic mengenai politik semua lengkap tersaji dikarya ini. Besar harapannya karya ini menang ya !

Reply
MADE RUMI SINTARI November 30, 2023 - 6:22 pm

Gokil sih, materinya dapet banget dan masuk kedalam pikiran. Penjelasan yang sangat mudah dipahami, terlebih lagi buat para pemula yang baru belajar politik, karya ini sangat di rekomendasikan. Selain itu, buat para anak muda lainnya, juga wajib baca karya ini, karena isu-isu politik saat ini tersaji di karya ini. Mulai dari suara anak muda yang mendominasi, pemanfaatan media sosial dalam hal kampanye, hingga narasi janji capres/cawapres juga ada. Jadi, essay ini sangat bagus dan patut untuk di apresiasi lebih. Semangat !

Reply
DEWA AYU PUTU ISWARI SAPUTRI November 30, 2023 - 6:37 pm

Keren banget penulisnya menyampaikan pembahasan yang begitu sejalan dengan keadaan politik indonesia saat ini. Gaya penulisannya juga sangat rapi dan jelas dipahami oleh penulis. Namun ada masukan sedikit untuk penulis, yaitu dijabarkan juga beberapa partai lainnya yang memanfaatkan atau tidak media sosial, sehingga dengan hal tersebut, bisa menambah kualitas dari karya ini dan pastinya akan meningkatkan wawasan anak muda kita dalam hal perpolitikan. Tapi, selain itu sudah mantap !

Reply
KOMANG ARIMBAWA November 30, 2023 - 7:05 pm

Karya yang mengagumkan, dilihat dari berbagai sisi, mulai dari judul, pembahasan, penutup, kajian pertanyaan dan jawaban, ulasan, masukan, semuanya ada di karya ini. Terlebih lagi penulis mampu menjabarkannya dengan gaya yang baru dan pastinya akan menarik minat anak muda untuk membacanya, apalagi berkaitan dengan politik. Teruskan karyanya !

Reply
ENA ARIAWATI November 30, 2023 - 7:30 pm

Menurut penulis, apakah penting jika memberikan edukasi atau ilmu baru selain pembelajaran selama menduduki masa pendidikan di SMA/SMK mengenai pemilu? karena seperti yang kita ketahui, bahwa usia minimal dapat melakukan pemilihan adalah 17 tahun, dan umur itu berada ketika anak muda menduduki tingkat SMA/SMK. Sedikit tambahan, karya ini menurut saya sangat-sangat berkualitas ya, karena banyak kajian teori dan argumentasi baru yang tersaji didalamnya, dan itu benar-benar menjadi ilmu baru buat anak muda. Semangat !

Reply
GEDE AGUS MERTA Desember 1, 2023 - 5:07 am

Sangat setuju sekali, bahwa anak muda sekarang yang mendominasi pemilu di 2024 mendatang harus benar-benar di perhatikan oleh calon pemimpin negara, terlebih lagi dengan adanya media sosial, kesalahan sedikit saja bisa membuat suatu isu polemik yang luar biasa di perpolitikan indonesia. Oleh sebab itu, dengan essay ini sekiranya dapat memberikan gambaran lebih mengenai pemilu mendatang.

Reply
NI PUTU WIDIASIH Desember 1, 2023 - 5:11 am

Wah karya yang sangat menarik sekali nih, dimana dapat mengelaborasikan antara suara anak muda yang mendominasi pemilu dengan penggunaan media sosial yang meningkat seiring dengan adanya pemilihan presiden dan wakil presiden di 2024 mendatang. Konsep yang digunakan juga sangat baik, sehingga mampu menyatukan antar topik yang dibahas sehingga tidak terlihat seperti memaksakan. Mantap

Reply
I DEWA KETUT BAYU SANTIASA Desember 1, 2023 - 5:16 am

KPU dan Bawaslu seharusnya menjadi garda terdepan dalam memastikan kelancaran, keamanan dan keadilan dalam proses pemilihan umum di 2024 mendatang, terlebih lagi banyak anak muda yang menjadi pemilih di pemilu. Apabila sampai terjadi kecurangan, saya yakin bahwa banyak anak muda yang akan melakukan demo karena merasa tidak adil dalam melakukan perhitungan suara. Oleh sebab itu, seperti yang ada di dalam essay ini bahwa pemerintah ataupun yang bertugas KPU/Bawaslu harus menerapkan standar kerja yang baik dan hukum yang baik agar semua kegiatan pemilu berjalan sesuai dengan rencana dan yang pastinya sesuai dengan keinginan dan harapan anak muda.

Reply
KADEK ARDILA PUTRI Desember 1, 2023 - 5:21 am

Sedikit masukan kepada pemerintah khususnya penyelenggara pemilu, seperti yang disampaikan penulis di dalam tulisannya ini, bahwa KPU harus memastikan bahwa ketersediaan tempat pemilihan bagi para pemilih harus diperhatikan. Jangan sampai, ada pemilih yang menunggu sampai ber jam-jam untuk dapat melakukan pemilihan, terlebih lagi banyak anak muda yang mudah emosi dan tidak bisa menunggu. Oleh karena itu, sebaiknya hal utama yang wajib diperhatikan adalah ketersediaan tempat pemilihan. Terimakasih buat penulis yang telah menciptakan karya yang sangat luar biasa, yang mampu mengedukasi banyak orang.

Reply
KOMANG SOMARADA Desember 1, 2023 - 5:25 am

Ditengah-tengah meningkatnya partisipasi anak muda dalam pemilu 2024 mendatang, kita juga perlu memperhatikan partisipasi perempuan, terkhususnya remaja perempuan, dan ibu-ibu. Kedua hal itu juga patut kita hargai dan berikan ruang yang baik dalam melakukan pemilihan, dan mereka adalah salah satu yang menjadi penentu dalam asas keadilan dalam penyelenggaraan pemilu. Pemilu ini tidak boleh menilai bahwa hanya suara anak muda laki-laki saja yang menjadi fokus utama, tetapi perempuan juga ikut menentukan hasil perolehan suara pemimpin negara kita.

Reply
KADEK JULI ARTAWAN Desember 1, 2023 - 5:28 am

Tentunya peran partai politik dalam pemilu tidak hanya memengaruhi hasil, tetapi juga mencerminkan dinamika politik yang berkembang di masyarakat, seperti yang termuat didalam karya ini bahwa partai juga ikut dalam memanfaatkan media sosial untuk mempromosikan calon-calon pemimpin negara yang dinilainya berkualitas dan mampu mengemban tugas negara dan Regulasi dana kampanye adalah langkah penting untuk meminimalkan korupsi dan memastikan semua calon memiliki peluang yang setara, sehingga dapat tercipta ruang pemilu yang sehat di 2024.

Reply
LUH PRISKA APRIYANTI Desember 1, 2023 - 5:32 am

Tersedianya informasi mengenai politik pemilu harusnya bersifat transparansi dan objektif, supaya para pemilih mengetahui betul, bagaimana keadaan yang sesungguhnya, sesuai dengan fakta yang ada, dan informasi tersebut harus di sampaikan melalui media sosial di suatu lembaga yang resmi, sehingga para pemilih dapat mengambil keputusan dalam melakukan pemilihan umum. Tentunya hal ini harus berjalan sesuai dengan peraturan pemerintah dan tidak menimbulkan kericuhan setelah masa pemilihan umum.

Reply
I GUSTI AGUNG WIDYA PRAMITHA Desember 1, 2023 - 5:34 am

Menurut saya, masa pendidikan pemilih merupakan kunci untuk memastikan bahwa pemilih memiliki pengetahuan yang cukup untuk membuat keputusan informasional dan rasional dan Teknologi khususnya media sosial menjadi kekuatan ganda dalam pemilu, memberikan kemudahan dalam menyampaikan aspirasinya sekaligus menimbulkan tantangan terkait keamanan dan integritas dalam pemilu 2024.

Reply
NI MADE NIA PUTRI DAMAYANTI Desember 1, 2023 - 5:38 am

Jika dinilai dari satu sisi saja, mungkin media sosial hanya sebagai tempat hiburan atau penghilang jenuh, tetapi juga pemain kunci dalam membentuk opini publik terhadap calon pemilu, dan sebagai alat dalam menyampaikan berbagai bentuk aspirasi kita terhadap politik indonesia. Selain itu, sistem pemilihan langsung dapat memastikan representasi yang lebih dekat dengan keinginan rakyat, memupuk keterlibatan langsung dalam proses politik, sehingga calon pemimpin negara dapat menyesuaikan kebijakan atau visi misi yang sesuai dengan keinginan masyarakat di tahun 2024.

Reply
NI KETUT TILA HERYANTINI Desember 1, 2023 - 5:41 am

Keterlibatan aktif masyarakat dalam pemilu menjadi landasan kuat untuk menciptakan suatu demokrasi yang inklusif dan dinamis dan keterbukaan dalam informasi pemilu merupakan jalan menuju transparansi dan keadilan, menciptakan ruang yang setara dan adil bagi seluruh calon pemimpin negara untuk bersaing secara sehat sesuai dengan peraturan yang berlaku.

Reply
NI LUH SURYA ADNYANI Desember 1, 2023 - 5:43 am

Melihat kontribusi Gen Z yang lebih dari 70% suara muda dalam pemilu, pastinya akan menginspirasi dan memberikan optimisme bahwa generasi ini membawa semangat baru dalam demokrasi dan pemerintahan negara yang berkualitas dan adil menuju indonesia emas 2045. Untuk penulis, karya yang luar biasa dan sangat mengedukasi.

Reply
KADEK DESIKA NATALIA Desember 1, 2023 - 5:46 am

Karya ini suatu hal yang baru ya, capaian yang sangat mengagumkan bahwa tingkat partisipasi anak muda di pemilu 2024 yang mengalami kenaikan signifikan ini menjadikan ruang pemilihan yang penuh dengan pembicaraan yang beragam, dan menjadi salah satu momentum terkait hasil perolehan suara kedepannya, karena saya yakin kemenangan pemilu 2024 terletak pada suara anak muda Indonesia.

Reply
I GEDE BARUNA INDRAWAN Desember 1, 2023 - 5:50 am

Wawasan baru mengenai tingkat pemilih muda yang mencapai 70% suara anak muda, hal ini membuktikan bahwa keinginan mereka untuk memengaruhi dan memberikan dampak perubahan politik sangat kuat dan dengan berpartisipasi dalam 70% tersebut, Gen Z telah mengukuhkan posisinya sebagai pemain kunci utama dalam proses pemilu. Suara anak muda memiliki dampak yang luar biasa terhadap kemajuan politik dan negara Indonesia.

Reply
NI NENGAH DIAN ROSPITAYANTI Desember 1, 2023 - 5:53 am

Pemikiran saya mengenai kontribusi pemilih muda sebagai agen perubahan dan cara mereka dapat mempengaruhi hasil pemilu memberikan pemahaman yang kuat tentang kekuatan masyarakat dalam demokrasi politik indonesia yang lebih baik kedepannya. Semoga Indonesia bisa menjadi negara emas di 2045

Reply
NI MADE NOVIYANTHI Desember 1, 2023 - 5:59 am

Wow, Gen Z benar-benar menjadi kekuatan tak terbantahkan dengan mendominasi 70% suara muda dalam pemilu 2024, terlebih lagi menyuarakannya melalui media sosial. Hal Ini membuktikan bahwa suara generasi muda benar-benar penting dan kuat dalam arah politik kita menuju politik indonesia yang lebih baik. Karya essai yang sangat bagus, teruskan berkarya !

Reply
MADE HANDI SURYA KUSUMA Desember 1, 2023 - 6:03 am

Karya esai ini menyampaikan suatu pandangan yang tajam tentang peran anak muda dan media sosial di masyarakat selama pemilu 2024. Saya sangat setuju bahwa peran anak muda melalui media sosial ini sangat penting dalam mengungkapkan segala bentuk masukan atau kritikan bahkan dukungan kepada calon pemimpin negara, untuk mendapatkan pemimpin yang adil, jujur dan berkualitas.

Reply
GUSTI AYU KADEK DINDA AGNES NOVELIN Desember 1, 2023 - 6:14 am

Wah, saya sangat senang melihat penekanan penulis pada penyatuan antara suara anak muda dan teknologi melalui media sosial selama pemilu 2024. Pemikiran ini memastikan bahwa teknologi melalui media sosial benar-benar digunakan sebagai alat yang mendukung dan sarana penyampaian informasi, bukan menggantikan ataupun menghambat. Karya yang luar biasa

Reply
Ni Putu Cahya Fridayanti Desember 1, 2023 - 6:22 am

Saya mengucapkan terimakasih banyak kepada penulis karena telah menyapaikan analisis mendalam yang mengenai isu-isu atau polemik sosial selama pemilu. Berbagai isu yang sedang trending di saat ini tersaji lengkap didalam karya ini, mulai dari polemik hukim. Hal ini tentunya akan memperhitungkan berbagai aspek keadilan yang perlu diperhatikan dalam hukum politik di Indonesia.

Reply
Ni Luh Putu Febiya Damayanti Desember 1, 2023 - 6:29 am

Pemikiran penulis mengenai langkah dalam memadukan suara anak muda dengan media sosial dan contoh partai yang memanfaatkan media sosial selama pemilu 2024 sangat relevan dengan keadaan yang saat ini. Hal Ini akan menciptakan ruang politik untuk perubahan yang lebih positif untuk Indonesia maju.

Reply
Ni Putu Ginanti Ari Kirana Putri Desember 1, 2023 - 6:39 am

Saya cukup setuju mengenai narasi penulis yang mengatakan bahwa banyak janji-janji manis yang diucapkan oleh capres/cawapres semasa kampanye, tetapi tidak terwujud setelah menduduki kursi presiden Indonesia. Hal ini memang sering terjadi dari masa ke masa, namun juga ada yang telah mewujudkan janji-janji tersebut tetapi tidak semuanya. Oleh sebab itu, saya sangat setuju jika hal tersebut di sampaikan di karya ini, yang dimana akan mengunggah hati anak muda untuk bersuara. Mantap !

Reply
Ni Putu Novi Ardiyani Desember 1, 2023 - 6:43 am

Esai ini memberikan perspektif yang tajam tentang peran media sosial yang dapat memengaruhi opini publik terkhususnya anak muda selama pemilu 2024. Hal ini kemudian membuka ruang untuk memahami lebih baik interaksi capres/cawapres dalam memanfaatkan media sosial didalamnya. .

Reply
Luh Shinta Pradnyani Desember 1, 2023 - 6:49 am

Saya ucapkan terima kasih banyak atas pemikiran penulis mengenai bagaimana pemilu dapat memberikan pengaruh pada isu-isu global. Hal ini akan memberikan wawasan yang kuat kepada masyarakat khususnya anak muda tentang bagaimana tindakan di tingkat nasional dapat memiliki dampak global terlebih lagi dengan adanya kecanggihan teknologi melalui media sosial yang dapat menjangkau keseluruh dunia.

Reply
Ni Kadek Arika Nabila Desember 1, 2023 - 6:58 am

Karya yang berbobot dan jelas tentang peran partai politik dalam pemilu tahun 2024. Saya sangat setuju bahwa partai politik harus lebih berfokus pada kepentingan seluruh rakyat Indonesia dan Esai ini memberikan pandangan yang kritis dan inovatif mengenai langkah dalam meningkatkan partisipasi masyarakat khususnya anak muda selama pemilu 2024. Hal ini menjadikan penulis dapat membuka ruang publik untuk belajar untuk lebih kreatif dan solusi praktis dalam berpikir mengenai politik.

Reply
Sang Ayu Nyoman Diah Utari Desember 1, 2023 - 7:01 am

Menurut saya, saya sangat senang melihat penekanan penulis yang lebih berfokus pada partisipasi pemilih muda. Mendukung generasi muda untuk terlibat secara aktif dalam pemilu merupakan langkah penting untuk menentukan masa depan demokrasi yang lebih baik, dan semua itu tersaji di dalam karya ini. Luar biasa.

Reply
Kadek Ari Putra Priyatna Desember 1, 2023 - 7:06 am

Karya Esai ini memberikan pandangan yang faktual mengenai bagaimana perkembangan teknologi khususnya media sosial dapat menjadi solusi utama dalam penyebaran informasi politik selama pemilu 2024. Hal inilah yang mendorong kemampuan partai politik dalam mendekatkan diri dengan masyarakat khususnya anak muda. Sukses terus untuk anak muda Indonesia.

Reply
Kadek Tasya Wiryantini Desember 1, 2023 - 7:09 am

Karya ini beneran best sih, oleh karena itu saya ucapkan terima kasih atas fokus penulis pada pentingnya memahami berbagai pandangan anak muda mengenai politik selama pemilu 2024. Dengan hal tersebut, maka hal Ini dapat menciptakan dasar yang kuat untuk dijadikan ruang diskusi yang lebih luas dikalangan masyarakat khususnya anak muda.

Reply
Ni Luh Putu Arpilia Rahayu Dewi Desember 1, 2023 - 7:18 am

Menurut saya, analisis penulis mengenai peran media sosial dan bagaimana kita sebagai anak muda dapat memastikan informasi yang akurat dan benar selama pemilu sangat relevan dengan keadaan saat ini. Ketelitian, penyaringan dan kontrol informasi adalah hal kunci utama yang perlu diperhatikan dalam memilah informasi yang beredar di media sosial mengenai politik.

Reply
Kadek Suriyastika Desember 1, 2023 - 7:30 am

Saya sangat terkesan dengan penyampaian penulis yang krusial terhadap mendidik pemilih muda menjelang pemilu 2024. Nah, dengan karya inilah anak muda dapat meningkatkan wawasan mengenai pemilu dan secara langsung dapat meningkatkan literasi politik Indonesia.

Reply
Putu Erik Darma Yasa Desember 1, 2023 - 7:36 am

Saya ingin mengucapkan terima kasih karena telah berbagi karya penulis melalui tulisan ini. Saya sebagai generasi z sangat belajar banyak dari sudut pandang penulis bahwa Pembahasan mengenai peran anak muda melalui media sosial dalam peilu 2024 sangat menarik. Saya sangat-sangat mengapresiasi cara penulis dalam menyajikan ide dengan alur yang baik dan terstruktur.

Reply
Nyoman Gita Laksmi Maharani Desember 1, 2023 - 7:51 am

Saya sangat menikmati membaca karya essai penulis ini. Cara dari penulis yang menyatukan fakta dan narasi sangat kuat, meyakinkan dan relevan dengan keadaan saat ini. Tulisan penulis ini memberikan perspektif yang baru yang belum ada sebelumnya. Terakhir, saya sangat terkesan dengan cara penulis dalam menyusun ide-ide tersebut menjadi satu kesatuan yang utuh sehingga menghasilkan karya yang luar biasa ini. Mantap

Reply
Ni Putu Runi Antika Dewi Desember 1, 2023 - 8:00 am

Baru kali ini saya terpanah dalam membaca karya essai ini. Dimana saya sangat setuju dengan banyak poin yang disampaikan di essay ini, mulai dari pemilih muda, media sosial, hingga narasi penulis, dan itu membuat saya berpikir lebih keras lagi dalam memahami ini, itu merupakan presure yang luar biasa. Terima kasih banyak atas pemikiran mendalam dalam essay ini, dan sudut pandang penulis memberikan wawasan baru terhadap topik politik indonesia.

Reply
Ni Putu Okta Ginanti Desember 1, 2023 - 8:03 am

Sangat menarik sekali membaca karya tulisan ini. Saya sangat menyukai konsep penggabungan isu dalam menggali topik ini dan menjadikan karya ini menjadi memukau. Saya benar-benar kagum dengan kedalaman analisis dengan berbagai kajian data dan pembahasan yang tersaji didalamnya. Good job buat penulis.

Reply
Ketut Desi Yantini Desember 1, 2023 - 8:21 am

Apresiasi yang sangat tinggi untuk penyampaian narasi penulis dalam essay ini. Saya terinspirasi oleh cara penulis menyajikan ide dengan begitu terstruktur, jelas dan detail sehingga mudah di pahami. Semoga pandangan penulis ini dapat tersampaikan kepada para pembaca. Terakhir, essay ini sangat menginspirasi dan sangat rekomendasi untuk dibaca masyarakat indonesia.

Reply
I Kadek Adi Ganes Warmadewa Desember 1, 2023 - 8:30 am

Terima kasih atas essay yang luar biasa! Analisis beserta data yang sangat mendalam dan argumentasi serta narasinya yang kuat dan fakta membuatnya menjadi sangat menarik dan memikat. Bagus sekali melihat kerangka berpikir yang teratur dan terstruktur serta gaya penulisan yang jelas dan mudah di pahami. Keep up the great work!

Reply
Ayu Putri Name Alicia Desember 1, 2023 - 8:35 am

Sangat mengagumkan! Cara penulis dalam menyampaikan ide dan menyusun argumen begitu menarik dan informatif, apalagi dilengkapi dengan data-data yang fakta sesuai dengan keadaan saat ini. Politik Indonesia saat ini yang sedang mengalami huru-hara, oleh karena itu, hukum harus ditegakkan oleh pemerintah agar dapat mengontrol polemik tersebut. Nah hal itu tersaji lengkap di karya ini, makanya dengan itu, saya acungi jempol karya ini. Semoga menang ya !

Reply
Ni Nyoman Intan Saraswati S Desember 1, 2023 - 8:42 am

Essay ini memberikan perspektif yang baru yang belum pernah ada sebelumnya. Saya sangat terkesan dengan cara penulis dalam menyatukan sejumlah fakta dan narasinya dengan begitu baik dan terstruktur rapi, sehingga terlihat lebih berkualitas. Oleh karena itu, saya yakin karya ini akan banyak di gemari oleh masyarakat !

Reply
Made Dama Juniandari Desember 1, 2023 - 9:12 am

Wah, penjelasan karya ini mengenai politik yang sangat mendalam, rinci dan fakta sehingga membuat para pembaca memahami pembahasannya dengan sangat mudah. Terlebih lagi banyak narasi penulis yang berdasarkan keadaan relevan saat ini. Terima kasih atas insight yang berharga untuk penulis !

Reply
Ni Kadek Erika Ariyanti Desember 1, 2023 - 9:29 am

Karya essay ini berhasil membuat saya merenung dan berpikir keras. Pilihan kata-kata dan alur cerita sangat terkendali, terkontrol, dan mampu menciptakan pengalaman membaca yang memuaskan mengenai politik Indonesia. Keren !

Reply
Putu Restu Hardita Desember 1, 2023 - 9:35 am

Sangat Menarik pandangan karya penulis ini ! Saya sangat setuju dengan pemikiran penulis mengenai Pemilih pemilu 2024 akan didominasi oleh generasi gen Z dan milenial, berdasarkan data yang ada, bahwa pemilih pemilu 2024 akan didominasi oleh pemilih muda atau gen Z dan milenial sebesar 70% rentang usia pemilik Gen Z dan milenial adalah 17-40 tahun. Dengan itulah, suara anak muda perlu diperhatikan terlebih lagi suara anak muda di media sosial, karena sangat mempengaruhi hasil pemilu 2024.

Reply
Ni Putu Ditha Prahita Prameswari Desember 1, 2023 - 9:44 am

Penggabungan yang unik! Saya sangat terkesan dengan cara penulis dalam menyampaikan KPU menyebut generasi Z dan kaum milenial memiliki peranan penting dalam gelaran Pemilu 2024 mendatang dan mendominasi suara melalui media sosial dalam hal penyampaian aspirasi rakyat Indonesia, sebab tak sedikit dari mereka memiliki pandangan yang berbeda dan inovatif terkait isu-isu sosial dan politik Indonesia. Maju terus penulis!

Reply
Gusti Made Masrini Putri Desember 1, 2023 - 9:56 am

Argumentasi dan narasi penulis yang sangat kuat dan persuasif, terutama ketika penulis menyampaikan bahwa anak muda harus didorong untuk terlibat dalam proses politik, tidak hanya itu partisipasi aktif dari generasi muda dalam pemilu juga dapat membantu menciptakan masa depan yang lebih baik dan inklusif bagi masyarakat sebagaimana diketahui bahwa generasi Z terkenal karena kecenderungan mereka dalam menggunakan teknologi digital dan media sosial. Intinya, essay ini sangat luar biasa !

Reply
Ni Kadek Nia Rosyta Dewi Desember 1, 2023 - 10:03 am

Saya setuju dengan pandangan penulis, terkhususnya mengenai kecenderungan semua orang untuk mempengaruhi opini publik melalui media sosial. Sementara itu juga, ditotal pemilih dari kalangan milenial dan gen Z mencapai 70% pada pemilu 2024 mendatang. Oleh sebab itu, pandangan penulis ini sangat patut diapresiasi tinggi !

Reply
Kadek Wulan Indra Mahiswari Desember 1, 2023 - 10:15 am

Penulis benar-benar menggambarkan situasi politik saat ini dengan sangat baik, memberikan gambaran yang jelas tentang Generasi Z cenderung menggunakan media sosial dan platform online untuk berbicara dan mengungkapkan keinginannya mengenai politik, mendukung kandidat, dan mengorganisir aksi-aksi politik. Generasi gen Z menggunakan platform media sosial seperti Twitter, Instagram, TikTok, dan Facebook untuk menyuarakan isu-isu sosial, politik, dan lingkungan. Di media sosial, banyak anak muda yang menyuarakan mengenai calon-calon pemimpin negara dengan kata-kata, video ataupun narasi lainnya. Oleh karena itu, 2 kunci (suara anak muda dan media sosial) tidak bisa terlepas dari politik.

Reply
Gusti Ayu Putu Yuni Widari Desember 1, 2023 - 10:18 am

Dari karya ini, penulis mampu mengilustrasikan bagaimana peran anak muda dalam memberikan suara mereka kepada politik Indonesia, seperti menyampaikan visi misi, dan kebutuhan yang diperlukan oleh rakyak Indonesia. Anak muda juga menggunakan media sosial untuk membangkitkan kesadaran dan memobilisasi dukungan untuk isu-isu ini agar informasi ini tersebar keseluruh wilayah Indonesia.

Reply
Ni Made Listya Ponia Sri Anggrawati Desember 1, 2023 - 10:24 am

Termuat didalam karya bahwa selain berbicara mengenai tingkat pemilih muda, essay ini juga menceritakan bagaimana generasi gen Z sering mengambil tindakan konkret secara online, seperti menyaring informasi politik, dan memberikan edukasinya kepada masyarakat lainnya, dan juga ikut berpartisipasi dalam diskusi hangat dengan pakar lainnya mengenai calon pemimpin negara Indonesia. Oleh karena itu, generasi z memiliki pemahaman mendalam tentang teknologi, khususnya media sosial, yang membuat mereka efisien dan leluasa dalam menciptakan konten yang menarik dan viral mengenai politik.

Reply
I Gst Ayu Made Kartika Dwi Utami Pinatih Desember 1, 2023 - 3:35 pm

Karya essay ini menggambarkan Gen Z sebagai kekuatan utama yang mendominasi dalam pemilu 2024, dengan fokus pada peran media sosial dan politik yang khas bagi generasi ini. Penggabungan suara anak muda dengan media sosial menjadikan karya ini lebih berdedikasi. Potensi suara lebih dari 70% menciptakan peluang yang mempengaruhi politik Indonesia. Keterlibatan aktif dalam isu-isu sosial dan pemanfaatan platform online mencerminkan adaptasi cerdas terhadap perubahan zaman. Kesimpulan yang menegaskan bahwa banyak janji-janji para calon pemimpin negara pada masa kampanye yang kenyataannya banyak tidak terwujud setelah menjabat menjadi presiden, dan itu bisa dikatakan sesuai dengan keadaan yang sebenarnya. Sehingga, itulah yang menjadi daya tarik utama dalam karya ini!

Reply
I Gusti Ngurah Mahotama Mandala K. Desember 1, 2023 - 4:11 pm

Sunguh karya essay yang sangat memukau dengan analisis beserta data yang sangat mendalam, membuka pandangan baru mengenai dunia politik yang sesungguhnya yang sangat kompleks dan saya sebagai generasi z sangat mengapresiasi sudut pandang unik dari penulis karya ini. Semoga, selain saya, anak muda lainnya juga ikut membaca karya essay ini.

Reply
I Gede Maysha Sueca Darmaputra Desember 1, 2023 - 4:15 pm

Essay ini sangat lengkap dan berdaging semua. Saya sangat menghargai cara penulis menyajikan argumen dan narasinya dengan rinci, detail, jelas dan mendukungnya dengan bukti berupa data-data yang kuat dan fakta. Gaya penulisan yang lugas dan mudah dipahami menjadikan topik kompleks menjadi lebih simple. Saya ucapkan terima kasih atas wawasan yang berharga untuk penulis !

Reply
I Kadek Merta Dana Desember 1, 2023 - 4:30 pm

Paket komplit! karya ini beneran mengajak kita seperti liburan, setelah mengunjungi negara 1, malah di ajak ke negara lainnya. Nah, seperti inilah karya ini, awal di ajak untuk memahami pemilu, namun setelah itu, diajak masuk ke dalam lagi mengenai suara anak muda, tingkat penggunaan internet, pengguna media sosial, bahkan partai yang memanfaatkannya. Jadi, benar-benar gokil sih karya ini. Semangat terus buat penulis !

Reply
Luh Made Sasmilia Puspa Dewi Desember 1, 2023 - 4:36 pm

Gen Z wajib baca sih ini ! Penulis yang berusaha memberikan sebuah penjelasan terkait kontribusi media sosial terhadap keluh kesah suara anak generasi muda. Pembaca bisa mendalami lagi tulisan karya ini, karena apa, sangat banyak informasi atau wawasan baru yang tersedia di dalamnya, dan itu dapat dijadikan suatu sumber pengetahuan untuk kita yang sebagai anak muda. Top buat penulisnya !

Reply
Komang Muliasih Desember 1, 2023 - 9:03 pm

Jika memang diperlukan suatu sumber untuk memberikan edukasi besar terhadap anak muda mengenai politik, karya ini sih sangat patut untuk di pertimbangkan dan dibaca, karena berbagai kajian teori dan narasi tersedia didalamnya. Oleh karena itu, ayok anak muda, rajinlah membaca untuk menambah wawasan kita khususnya mengenai pemilu di masa mendatang tahun 2024.

Reply
Gusti Ayu Diah Sastra Wardani Desember 1, 2023 - 9:06 pm

Karya ini berhasil membawa pembaca masuk ke dalam kompleksitas politik dengan merinci kajian suara anak muda dengan media sosial. Penyatuan teori ini dengan pembahasan mengenai media sosial tentunya akan menjadi suatu bahasan yang cukup krusial untuk diperdebatkan dikalangan anak muda. Oleh sebab itu, karya ini sangat direkomendasikan dan wajib untuk dibaca, khususnya untuk belajar dasar perpolitikan !

Reply
Ni Putu Risma Diami Desember 1, 2023 - 9:08 pm

Pembahasan mengenai suara anak muda dalam pemilu sangat terperinci dan terstruktur dengan baik. Penyelipan isu mengenai partai politik yang memanfaatkan media sosial dan janji kampanye menjadi poin menarik yang menghubungkan kajiannya dengan realitas politik Indonesia. Solusi yang ditawarkan melalui media sosial memberikan kerangka etis untuk menghadapi tantangan politik pemilu 2024 yang akan dihadapi generasi Z.

Reply
Kadek Noviani Desember 1, 2023 - 9:12 pm

Karya ini membahas kajian suara anak muda dan media sosial dengan penuh ketajaman. penyatuan kedua topik tersebut dijelaskan secara detil, memberikan gambaran nyata tentang dinamika politik di Indonesia. Solusi yang diusulkan melalui pemanfaatan media sosial dalam melakukan pendekatan dan penyebaran informasi mengenai politik menciptakan pemahaman mendalam, yang tentunya relevan dan saling berkaitan antara konsep-konsep ini. Keren!

Reply
Ni Luh Putu Diah Cahya Astari Desember 1, 2023 - 9:15 pm

Analisis kajian politik anak muda di dalam konteks politik Indonesia dapat memperkaya karya ini dengan data yang fakta sehingga menghasilkan karya yang mendalam. Pemahaman terhadap suara melalui media sosial menghadirkan gambaran realistis dan relevan dengan keadaan saat ini. Gaya penulisan yang sangat terstruktur dengan baik menjadikan karya ini memiliki daya tarik tersendiri untuk dibaca.

Reply
Ni Komang Trisna Pratiwi Desember 1, 2023 - 9:18 pm

Isi karya ini memberikan wawasan yang krusial mengenai kajian politik umum. Pembahasan yang mendalam mengenai peran anak muda melalui media sosial memberikan perspektif yang sangat relevan dengan situasi politik saat ini. Berbagai solusi yang ditawarkan, salah satunya dengan memanfaatkan kecanggihan media sosial dalam melakukan pendekatan dan penyebaran informasi politik, sehingga tercipta hubungan yang baik dengan generasi z.

Reply
Komang Meitri Sinta Paramitha Desember 1, 2023 - 9:21 pm

Pembahasan isu politik yang sangat terfokus dan terorganisir dengan baik. Perbincangan mengenai peningkatan suara anak muda melalui media sosial dalam pemilu mendatang ditempatkan sebagai elemen kritis yang menguatkan analisis politik. Solusi yang diberikan melalui media sosial akan menjadi puncak yang memberikan pencerahan terhadap cara mengatasi fragmentasi politik di kalangan generasi Z Indonesia.

Reply
Gede Arya Dana Yasa Desember 1, 2023 - 9:24 pm

Karya ini mengupas kajian dan isu-isu politik umum dengan penuh kedalaman. Analisis dengan data mengenai suara anak muda lewat media sosial memberikan dimensi kontekstual yang diperlukan, sementara solusi melalui media sosial memberikan perspektif moral yang menyeluruh terhadap permasalahan politik generasi Z di Indonesia.

Reply
Ni Ketut Yesita Purnama Desember 1, 2023 - 9:26 pm

Untuk penulis saya ingin bertanya sedikit mengenai pendapat penulis, bagaimana jika kecanggihan teknologi tidak mampu dibendung oleh pemerintah terkhususnya calon pemimpin negara, apakah hal terburuk yang mungkin terjadi ditengah kalangan anak muda yang terus meningkat.

Reply
Kadek Ricky Arya Dinata Desember 1, 2023 - 9:29 pm

Pembahasan polemik mengenai politik di indonesia sangat informatif dan menarik. Analisis berupa kumpulan data-data mengenai tingkat pemilih muda dan pengguna internet di media sosial menjadi suatu tantangan politik. Generasi z tentunya akan dapat menilai sendiri bagaimana peran media sosial itu dalam menyampaikan segala aspirasi dari masyarakat. Karya yang sangat luar bisa !

Reply
Nyoman Wira Tri Suadnyana Desember 1, 2023 - 9:32 pm

Isi karya ini menghadirkan pemahaman yang sangat baik mengenai polemik indonesia yang sangat trending ditahun ini, terlebih lagi menjelang pemilu 2024. Pembahasan mengenai suara anak muda melalui media sosial memberikan dimensi realistis yang menyatu dengan analisis teoritis. Solusi yang diusulkan melalui media sosial tentunya akan menciptakan landasan moral dan etis yang substansial.

Reply
Luh Mirah Juniantari Desember 1, 2023 - 9:34 pm

Karya ini memberikan penjelasan yang sangat rinci dan mendalam mengenai polemik indonesia terkait suara anak muda. Analisis melalui data-data yang ada akan memberikan gambaran yang sangat jelas dan pastinya mudah dipahami oleh pembaca. Oleh karena itu, melalui karya ini, kita yang sebagai anak muda tanpa wawasan, akan memperoleh wawasan baru mengenai politik di indonesia.

Reply
Ketut Indah Dian Ayu Lestari Desember 1, 2023 - 9:36 pm

Pembahasan suara anak muda di dalam karya ini sungguh kuat dan terstruktur dengan baik. Penyatuan suara anak muda dengan media sosial memberikan dimensi kritis yang diperlukan, sementara solusi melalui media sosial justru memberikan pandangan etis yang mendalam terhadap permasalahan politik generasi Z di Indonesia.

Reply
Luh Ketut Andini Yulianti Desember 1, 2023 - 9:38 pm

Isi karya ini memperlihatkan penguasaan yang mendalam terhadap suara anak muda dalam pemilu 2024 mendatang. Pembahasan mengenai aspirasi suara anak muda melalui media sosial menyoroti permasalahan aktual dengan sangat baik. Solusi melalui media sosial memberikan pijakan moral yang sangat relevan untuk menghadapi tantangan fragmentasi politik Indonesia.

Reply
Kadek Meitha Yesi Pranjani Maharani Desember 1, 2023 - 9:40 pm

Pembahasan polemik suara anak muda di dalam karya ini sangat sistematis dan memikat. Analisis suara anak muda melalui media sosial menjadi cerminan yang jelas terhadap realitas politik, dan solusi melalui media sosiak memberikan pandangan etis dan manusiawi terhadap permasalahan kompleks politik generasi Z di Indonesia.

Reply
I Gede Arya Suta Desember 1, 2023 - 9:42 pm

Karya ini membahas polemik di indonesia mengenai suara anak muda dengan penuh kejelasan dan analisis beserta fakta yang sangat mendalam. Penggabungan isu anak muda melalui media sosial dan pemanfaatannya oleh partai politik memberikan lapisan kontekstual yang kuat, sementara solusi melalui media sosial memberikan dimensi etis yang menyeluruh terhadap permasalahan politik generasi Z di Indonesia.

Reply
Ni Ketut Suriati Desember 1, 2023 - 9:44 pm

Isi karya ini sungguh memberikan pemahaman mendalam mengenai polemik suara anak muda yang mendominasi pemilu 2024 mendatang. Analisis mengenai suara tersebut melalui media sosial yang di imbangi dengan pemanfaatannya oleh partai politik memberikan perspektif yang sangat relevan dengan dinamika politik Indonesia. Solusi yang diusulkan melalui media sosial menciptakan landasan etis yang sangat dibutuhkan.

Reply
Luh Nadila Ismayani Desember 1, 2023 - 9:45 pm

Karya ini memaparkan isu suara anak muda yang mendominasi pemilu melalui media sosial dengan sangat baik. Pembahasan penyatuan 2 konsep antara anak muda dengan media sosial menjadi poin kritis yang menguatkan analisis politik, dan solusi melalui media sosial memberikan landasan etis yang mendalam terhadap permasalahan fragmentasi politik Indonesia.

Reply
Kadek Duwik Ulantari Desember 1, 2023 - 9:47 pm

Pembahasan isu suara anak muda yang mendominasi perolehan hasil pemilu mendatang di dalam karya ini sangat kuat dan fokus. Analisis suara muda melalui media sosial menjadi pilar penting yang mencerminkan situasi politik yang kompleks saat ini. Solusi melalui media sosial memberikan dimensi etis yang relevan untuk menghadapi permasalahan politik generasi Z.

Reply
Ni Putu Dina Aprilia Putri Desember 1, 2023 - 9:48 pm

Isi karya ini membahas isu dan polemik saat ini yakni suara anak muda yang mendominasi perolehan hasil suara pemilu dengan jelas dan terinci. Analisis mengenai suara anak muda yang dipadukan dengan media sosial memberikan pemahaman mendalam tentang politik Indonesia, dan solusi melalui media sosial menjadi pijakan etis yang sangat dibutuhkan.

Reply
Made Parmita Desember 1, 2023 - 9:51 pm

Wah karya yang sangat mantap, sedikit pertanyaan untuk penulis, bagaimanakah caranya menyikapi terkait dengan banyaknya pengaruh-pengaruh dari berbagai sumber mengenai pemilihan terhadap calon pemimpin negara, mengingat kita sebagai generasi muda sangat mudah tergiur oleh berbagai iming-iming seseorang ? terimakasih.

Reply
Kadek Sri Belayani Desember 1, 2023 - 9:52 pm

Pembahasan suara anak muda melalui media sosial di dalam karya ini sangat menggugah pemikiran. Penyelipan isu suara anak muda yang mendominasi di media sosial menjadi titik fokus yang menghubungkan kajian dengan realitas politik. Solusi melalui media sosial menciptakan dimensi etis yang sangat diperlukan.

Reply
Kadek Dwita Cahayani Desember 1, 2023 - 9:54 pm

Isi karya ini memperlihatkan kematangan analisis dalam membahas isu dan polemik generasi z yang mendominasi pemilu di tahun 2024 mendatang. Penyatuan konsep anak muda dengan media sosial memberikan gambaran yang sangat akurat terhadap dinamika politik Indonesia. Solusi melalui media sosial memberikan pandangan etis yang kaya akan nuansa.

Reply
Ida Ayu Sri Gayatri Desember 1, 2023 - 9:56 pm

Pembahasan isu politik mengenai suara generasi muda yang mendominasi pada pemilu di dalam karya ini memperlihatkan ketajaman analisis dan pemahaman yang mendalam. Isu penyatuan suara anak muda dengan media sosial menjadi bagian yang berkonsep dengan pembahasan teoritis. Solusi melalui media sosial membawa dimensi etis yang sangat penting.

Reply
Luh Gede Ratih Arya Susmita Desember 1, 2023 - 10:00 pm

Isi karya ini memberikan perspektif yang sangat baik mengenai kajian isu politik mengenai suara anak muda yang mendominasi pemilu 2024 mendatang. Berbagai kajian yang dijelaskan dengan terstruktur rapi sehingga memudahkan para pembaca dalam memahaminya. Semoga anak muda Indonesia memahami konsep pemilu 2024 mendatang dengan membaca karya essai ini. Mantap !

Reply
Kadek Listianingsih Desember 1, 2023 - 10:04 pm

Pembahasan topik suara anak muda melalui media sosial di dalam karya ini sangat memikat dan terstruktur dengan baik. Analisis peran anak muda di media sosial yang dilengkapi dengan data-data menjadi refleksi yang cerdas terhadap kondisi politik saat ini. Solusi melalui media sosial membawa pandangan etis yang sangat relevan dengan keadaan Indonesia saat ini.

Reply
Komang Tris Juliartini Desember 1, 2023 - 10:06 pm

Tantangan fragmentasi dan komodifikasi politik di kalangan generasi Z dibahas secara cermat dan disertai argumen yang kuat. Integrasi kajian suara anak muda melalui media sosial telah memberikan pandangan yang menyeluruh terhadap dinamika politik, sementara penekanan pada solusi melalui media sosial menggambarkan pendekatan etis dalam merespon permasalahan tersebut.

Reply
Kadek Nitya Pratiwi Desember 1, 2023 - 10:07 pm

Pembahasan mengenai media sosial sebagai elemen krusial dalam analisis politik sangat terstruktur, dengan penekanan pada konsep kajian politik. Penulis berhasil mengaitkan kajian suara anak muda melalui media sosial dengan studi kasus yang nyata, memberikan nuansa kontekstual yang mendalam dan memikat.

Reply
Luh Putu Darma Pradnya Sari Desember 1, 2023 - 10:09 pm

Wah, Kompleksitas politik generasi Z diuraikan dengan sangat rinci, terutama dalam merespon fragmentasi yang terjadi. Integras kajian politik muda sebagai dasar analisis sangat terlihat, memberikan landasan kuat untuk mengartikulasikan solusi yang diusulkan melalui media sosial.

Reply
Ni Putu Rina Astiningthyas Desember 1, 2023 - 10:11 pm

Penyajian kerangka konsep politik generasi z disertai dengan pendekatan kasus peningkatan penggunaan media sosial di Indonesia memberikan dimensi kebijakan yang sangat kaya. Solusi yang diusulkan melalui media sosial menjadi puncak analisis, menghadirkan nuansa etis dan moral yang menguatkan keseluruhan argumen.

Reply
Putu Cindy Marcella Desember 1, 2023 - 10:12 pm

Konsistensi dalam membahas isu fragmentasi politik di kalangan generasi Z dengan memanfaatkan kajian isu politik muda dalam menghasilkan analisis yang mendalam. Penekanan pada solusi melalui media sosial menjadi sorotan, membuktikan bahwa penulis tidak hanya menawarkan analisis dengan data-data, tetapi juga alternatif penyelesaian yang berbasis nilai dan berkualitas. Keren parah sih ini !

Reply
Kadek Diego Dwinanda Sanjaya Desember 1, 2023 - 10:15 pm

Detail dalam membahas suara anak muda dan media sosial sebagai bagian integral dari analisis politik generasi Z memperkuat argumen secara keseluruhan. Kajian kerangka konsep politik muda menjadi landasan kritis, sementara penekanan pada media sosial ini mampu menciptakan narasi yang holistik dan mendalam, sehingga menjadi daya tarik para pembaca !

Reply
Sang Ayu Kompyang Widya Laksmi Desember 1, 2023 - 10:18 pm

Wahhh, Isi karya ini mengungkapkan keterampilan penulis dalam menghubungkan kajian konsep politik muda dengan dinamika politik nyata. Analisis konkret mengenai suara muda melalui media sosial memberikan sudut pandang yang tajam, sementara solusi melalui media sosial telah menghadirkan dimensi etis yang penting untuk kemajuan Indonesia.

Reply
I Gusti Ayu Binita Har Swastika Desember 1, 2023 - 10:19 pm

Komprehensifnya analisis terhadap tantangan fragmentasi politik di kalangan generasi Z menggambarkan penguasaan penulis atas topik ini. Konsep politik muda diaplikasikan dengan baik, memberikan kerangka konseptual yang kuat, sementara peran media sosial menjadi puncak pemikiran moral dalam menanggapi permasalahan tersebut.

Reply
Ni Luh Gede Eka Putri Aprilianti Desember 1, 2023 - 10:21 pm

Isi karya ini membangun narasi yang kohesif dan membahas isu-isu politik dengan cara yang berimbang. Penerapan konsep politik muda dalam konteks suara anak muda melalui media sosial memberikan dimensi kebijakan yang kaya, sementara solusi yang diusulkan melalui media sosial memberikan fondasi etis yang solid untuk kemajuan politik Indonesia. Mantap !

Reply
Ketut Erna Darma Yanti Desember 1, 2023 - 10:25 pm

Detail analisis mengenai suara anak muda melalui media sosial sebagai elemen-elemen krusial dari politik generasi Z membawa pembaca pada pemahaman yang mendalam. Konsep politik muda dijelaskan dengan baik, sementara solusi melalui media sosial menjadi titik puncak dari keseluruhan argumen yang dikemukakan. SEMANGAT TERUS

Reply
Ni Putu Iswarya Harumtini Desember 1, 2023 - 10:27 pm

Narasi tentang dinamika politik generasi Z dijelaskan dengan sangat baik, terutama dalam merespon tantangan fragmentasi. Konsep politik muda menjadi landasan utama, sementara solusi melalui tmedia sosial memberikan dimensi etis yang sangat diperlukan dalam perdebatan mengenai solusi politik Indonesia. Oleh karena itu, perlunya gabungan peran antara media sosial dengan suara anak muda bangsa Indonesia.

Reply
Kadek Egy Nariswari Desember 1, 2023 - 10:29 pm

Keterampilan penulis dalam membahas suara anak muda melalui media sosial sebagai bagian integral dari analisis politik generasi Z sangat terlihat. Konsep politik muda memberikan kerangka kerja yang solid, sementara penekanan pada solusi melalui media sosial menghadirkan dimensi moral yang sangat signifikan.

Reply
Ni Putu Suhaeni Kusuma Agustari Desember 1, 2023 - 10:30 pm

Penulis berhasil membawa pembaca melalui perjalanan analisis yang menggabungkan konsep politik muda dengan konteks politik yang konkret. Detail dalam membahas suara anak muda melalui media sosial memberikan pemahaman yang lebih dalam, dan solusi melalui media sosial menciptakan keseimbangan yang baik antara teori dan aplikasi praktis.

Reply
Putu Satria Putra Pramana Desember 1, 2023 - 10:32 pm

Wah, Isi karya ini menciptakan narasi yang informatif dan mendalam, terutama dalam membahas isu-isu politik generasi Z. Penerapan konsep politik muda membawa analisis ke tingkat yang lebih tinggi, sementara penekanan pada solusi melalui media sosial menciptakan pendekatan yang holistik dalam menghadapi permasalahan kompleks ini di Indonesia.

Reply
Kadek asriyani Desember 1, 2023 - 10:34 pm

Menurut saya, analisis yang sangat terstruktur dan cermat terhadap suara anak muda melalui media sosial membuktikan kedalaman pemahaman penulis terhadap dinamika politik. Konsep politik muda diaplikasikan dengan cara yang kontekstual, sementara solusi melalui media sosial memberikan pandangan yang komprehensif terhadap tantangan fragmentasi dan komodifikasi politik di kalangan generasi Z Indonesia.

Reply
Putu Eka Shanti Desember 1, 2023 - 10:35 pm

Disini, penulis berhasil mengaitkan konsep politik muda dengan kondisi politik yang aktual, membawa pembaca ke dalam realitas yang kompleks. Analisis mengenai suara anak muda melalui media sosial memberikan warna yang nyata, dan solusi melalui media sosial menjadi titik terang dalam merespon tantangan politik generasi Z Indonesia.

Reply
Ni Luh Putu Caesy Anggarani Seputra Desember 1, 2023 - 10:37 pm

Kualitas analisis terhadap fragmentasi politik di kalangan generasi Z sangat terlihat dalam setiap pembahasan. Konsep politik muda memberikan landasan teoretis yang kuat, sementara solusi melalui media sosial membawa dimensi etika yang penting dalam menjawab kompleksitas permasalahan politik di Indonesia.

Reply
I Ketut Satria Ardana Desember 1, 2023 - 10:38 pm

Penulis mampu menyusun narasi yang kohesif, menghubungkan konsep politik muda dengan kebijakan politik yang konkret. Analisis mengenai suara muda melalui media sosial memberikan gambaran yang jelas, dan solusi melalui media sosial memberikan sudut pandang etis yang esensial dalam menanggulangi permasalahan politik di kalangan generasi Z Indonesia.

Reply
I Gusti Komang Agus Angga Putra W. Desember 1, 2023 - 10:40 pm

Pembahasan isu fragmentasi politik di kalangan generasi Z dengan menggunakan konsep politik muda menciptakan karya yang substansial. Detail analisis terhadap suara anak muda melalui media sosial memberikan wawasan yang kaya, dan solusi melalui media sosial memberikan landasan etis yang perlu dalam menanggapi permasalahan ini.

Reply
I Gede Wahyu Pramana Desember 1, 2023 - 10:43 pm

Konsistensi penulis dalam menyajikan konteks politik generasi Z sangat memikat. Konsep politik muda digunakan secara kontekstual, sementara analisis suara muda melalui media sosial memberikan dimensi yang sangat relevan. Solusi melalui media sosial ini menjadi titik puncak dalam menyelesaikan tantangan fragmentasi politik di Indonesia.

Reply
Nyoman Parmi Desember 1, 2023 - 10:46 pm

Saya terheran-heran sama bagaimana penulis mampu menyatukan berbagai isu dan topik yang relevan dengan keadaan saat ini menjadi satu kesatuan utuh, sehingga tercipta karya luar biasa ini. Mulai dari judul hingga narasi penulis mengenai janji politik, semua itu mampu tercover dan terstruktur dengan sangat rapi dan mudah di pahami. Semoga banyak anak muda membaca karya ini, sehingga dapat menambah wawasan mereka mengenai politik pemilu.

Reply
Ni Putu Dian Candra Mahaningsih Desember 1, 2023 - 10:49 pm

Pembahasan mengenai suara anak muda melalui media sosial diiringi dengan analisis konsep politik muda yang sangat terstruktur. Media sosial menjadi landasan moral yang memberikan perspektif etis dalam menanggulangi permasalahan politik generasi Z. Keberagaman dalam analisis menghasilkan karya yang kuat dan berwawasan luas untuk para generasi z Indonesia.

Reply
Ni Luh Putu Sucintiani Desember 1, 2023 - 10:51 pm

Narasi yang dibangun oleh penulis sangat kokoh dan kohesif. Pembahasan isu fragmentasi politik generasi Z menggabungkan konsep politik muda dengan analisis yang konkrit mengenai suara muda melalui media sosial. Solusi melalui media sosial memberikan pondasi etis yang sangat diperlukan dalam perdebatan politik Indonesia.

Reply
I Komang Adi Suarjana Desember 1, 2023 - 10:53 pm

Penulis mampu memberikan pemahaman yang sangat baik tentang konsep politik muda dalam konteks isu politik generasi Z. Pemilihan kasus suara anak muda melalui media sosial memberikan pemahaman yang lebih dalam, dan solusi melalui media sosial menjadi panggilan etis yang penting dalam menghadapi tantangan fragmentasi politik Indonesia.

Reply
Ketut Agustina Febrian Desember 1, 2023 - 10:54 pm

Keterampilan penulis dalam membahas fragmentasi politik di kalangan generasi Z sangat terlihat. Integrasi konsep politik muda dengan analisis konkret mengenai suara anak muda melalui media sosial memberikan dimensi yang sangat kaya. Solusi melalui media sosial menjadi puncak analisis, menciptakan keseimbangan yang baik antara teori dan aplikasi praktis.

Reply
Ni Made Gina Dwi Lestari Desember 1, 2023 - 10:56 pm

Analisis mendalam mengenai suara anak muda melalui media sosial membuktikan kematangan penulis dalam membahas isu politik generasi Z. Konsep politik muda diaplikasikan dengan sangat baik, dan solusi melalui media sosial memberikan perspektif etis yang mendalam dalam menanggulangi fragmentasi politik Indonesia.

Reply
Ferdiano Nugroho Desember 1, 2023 - 10:58 pm

Menurut penulis, bagaimanakah seorang generasi z yang mempunyai kualitas dan dedikasi tinggi mengenai pemilu 2024 mendatang, sedangkan disisi lain, banyak anak muda sekarang yang hanya melihat dari 1 sisi saja, tanpa melihat sisi lainnya untuk mencari kebenarannya. Terimakasih, salam untuk penulis !

Reply
Ni Kadek Pandeni Tara Apsari Desember 1, 2023 - 11:00 pm

Media sosial yang sebagai elemen sentral dalam pembahasan, dianalisis dengan cermat. Penulis menguraikan dampak media sosial dalam meningkatkan dan merusak struktur politik serta menggerogoti kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah. Hal ini memperkaya pembaca dengan pemahaman mendalam mengenai tantangan nyata yang dihadapi dalam arena politik.

Reply
Putu Junia Patrisia Pratini Desember 1, 2023 - 11:01 pm

Konsep suara anak muda melalui media sosial menjadi lapisan kompleksitas dalam pembahasan. Penggalian konsep ini membawa pembaca masuk ke dalam pemahaman bahwa seringkali kebijakan dan keputusan politik diambil di balik layar, tanpa pengetahuan umum. Ini memunculkan pertanyaan etika terkait dengan transparansi dan akuntabilitas dalam sistem politik Indonesia.

Reply
Putu Diah Wulan Sari Desember 1, 2023 - 11:03 pm

Tantangan yang dihadapi oleh generasi Z, terutama terkait dengan peningkatan pemilih muda dalam pemilu politik, diperkenalkan dengan sangat kontekstual. Penyajian data dan fakta yang mendukung membantu pembaca untuk melihat bagaimana polarisasi politik memengaruhi pandangan dan partisipasi politik generasi Z Indonesia.

Reply
Putu Santi Indriani Desember 1, 2023 - 11:05 pm

Menurut saya, berbagai solusi yang ditawarkan melalui media sosial menjadi puncak diskusi. Penulis memberikan argumentasi dan narasi yang kuat tentang perlunya pendekatan yang serius dan sesuai dalam merespons permasalahan politik saat ini di Indonesia. Penerapan prinsip-prinsip keadilan ini diharapkan dapat membawa perubahan dan menyatukan masyarakat.

Reply
I Gede Deni Mahendra Desember 1, 2023 - 11:08 pm

Analisis yang cukup kritis terhadap pemilu politik di Indonesia, khususnya generasi Z yang mendominasi perolehan suara, memberikan gambaran tentang bagaimana nilai-nilai politik dapat diubah menjadi suatu barang. Ini mengajak pembaca untuk merenung tentang pentingnya mempertahankan integritas dan moralitas dalam ruang politik Indonesia.

Reply
I Gusti Agung Ayu Monika Trisna D. Desember 1, 2023 - 11:10 pm

Kajian integrasi konsep politik muda dengan realitas politik Indonesia memberikan dimensi kontekstual yang kuat. Pembaca dibawa ke dalam pemahaman mendalam tentang bagaimana konsep ini dapat diterapkan dan diinterpretasikan dalam konteks bangsa dan negara Indonesia saat ini.

Reply
Ni Luh Sukriani Desember 1, 2023 - 11:12 pm

Ruang diskusi yang terstruktur tentang media sosial yang memberikan pencerahan mengenai relevansinya dalam merespons tantangan politik yang dihadapi oleh generasi z. Penulis mampu menyusun dan menyatukan argumen yang persuasif tentang bagaimana kedua hal tersebut dapat menjadi pilar utama dalam merestorasi stabilitas politik Indonesia.

Reply
Putu Nia Restiawati Desember 1, 2023 - 11:14 pm

Kajian pembahasan terhadap suara anak muda melalui media sosial yang merangsang pembaca untuk lebih kritis terhadap praktek-praktek politik yang mungkin terjadi di sekitarnya. Hal Ini juga menyoroti urgensi reformasi sistem politik untuk mencapai tingkat transparansi yang lebih tinggi menuju Indonesia yang lebih maju. Mantap essaynya!

Reply
Ni Luh Putu Novi Ariyanti Desember 1, 2023 - 11:15 pm

Menurut saya, pemahaman yang mendalam tentang politik muda telah menjadi warna tersendiri dalam pembahasan. Penulis berhasil menguraikan dan menjabarkan bagaimana perpecahan pandangan politik dapat merugikan kesatuan masyarakat, khususnya generasi Z Indonesia.

Reply
Gede Ari Kurniawan Desember 1, 2023 - 11:17 pm

Analisis kontekstual terhadap media sosial yang menyoroti pentingnya memahami bagaimana politik dijadikan suatu media dalam penyebaran informasi. Hal ini memberikan perspektif yang lebih luas terkait dampaknya terhadap demokrasi dan partisipasi masyarakat Indonesia. Tingkatkan karyamu !

Reply
Putu Oktaviani Desember 1, 2023 - 11:19 pm

Menurut saya, penyajian data dan statistik yang disampaikan yang kemudian mendukung dan memperkuat argumentasi penulis, menjadikan isi tulisan lebih meyakinkan. Hal ini membantu pembaca untuk lebih terhubung dengan realitas politik yang dibahas dan menghindari kesan spekulatif. Keren Abis!

Reply
I Gusti Putu Dea Nada Sari Desember 1, 2023 - 11:21 pm

Hubungan antara teori politik dan peristiwa politik aktual memberikan relevansi dan aktualitas pada pembahasan. Penulis telah mampu menyatukan teori dengan realitas, memberikan nilai tambah bagi pembaca yang ingin memahami implementasi konsep-konsep teoretis dalam praktik politik sehari-hari, mantap banget karyanya !

Reply
Ni Putu Sita Manika Virgiani Desember 1, 2023 - 11:23 pm

Penyajian permasalahan politik generasi Z mengenai suara muda melalui media sosial yang dimana secara gamblang memberikan pemahaman yang jelas tentang tantangan yang dihadapi oleh calon pemimpin negara. Ini menciptakan kedekatan emosional dengan pembaca yang mungkin termasuk dalam generasi tersebut.

Reply
Ni Luh Luzy Puspita Dewi Desember 1, 2023 - 11:26 pm

Pembahasan media sosial yang menjadi sorotan utama dalam memberikan dan menyalurkan pandangan anak muda secara mendalam tentang perlunya keterlibatan dalam menanggapi tantangan politik pemilu 2024 mendatang. Ini merangsang pemikiran etis dan moral pembaca dalam merespons dinamika politik Indonesia. Mantap!

Reply
Putu Vivi Novia Hardiyanti Desember 1, 2023 - 11:30 pm

Saya berpikir dan berasumsi bahwa penulis memiliki pemikiran yang luas dan mampu mengembangkannya kedalam suatu karya dan di mana pembaca akan dihadapkan pada pemikiran yang lebih mendalam dan meresapi setiap lapisan analisis. Politik yang diulas secara lugas serta penuh akan makna menjadikan essay ini menjadi lebih berkualitas dan berdaging semua. Semoga essay ini disukai masyarakat ya!

Reply
Komang Srinia Anggreni Desember 1, 2023 - 11:33 pm

Setelah membaca tulisan ini, kita bisa memadukan imajinasi dan berpikir. Penulis mencoba memancing imajinasi dan pikiran kita, membuka peluang bagi pembaca untuk terlibat dalam perjalanan intelektual yang memuaskan. Tulisan ini membahas banyak sisi mulai dari peningkatan suara anak muda dalam pemilu, peran media sosial sebagai saluran informasi politik dan partai yang memanfaatkannya. Besar harapannya semoga di pemilu 2024 kita bisa lebih bijak dalam memilih sesuai dengan karya yang telah kita baca ini ! Good Luck!

Reply
Kadek Indah Murnia Cahyani Desember 1, 2023 - 11:37 pm

Ada hal yang perlu diperhatikan dalam membahas suara anak muda melalui media sosial yakni sebagai elemen-elemen krusial dalam politik. Penyajian fakta dan contoh konkret memperkuat analisis, menghadirkan gambaran yang jelas tentang bagaimana kedua topik politik tersebut dapat diaplikasikan dalam konteks kenyataan politik di Indonesia. Dengan hal ini, anak muda jadi lebih memahami bagaimana peran sosial media dalam menyuarakan aspirasi anak muda. Memang terbaik sih media sosial ini. Terimakasih penulis

Reply
Kadek Desy Ariyantini Desember 1, 2023 - 11:41 pm

Penerapan konsep politik muda dalam menyoroti suara anak muda dalam media sosial di dalam karya ini memberikan dimensi analisis yang sangat relevan dengan keadaan saat ini di Indonesia. Pembaca dibimbing dan diharapkan dapat memahami bagaimana konsep politik muda menjadi instrumen efektif dalam membaca pola-pola politik di Indonesia. Sehingga menurut saya, karya ini sudah sangat sesuai dengan kondisi di Indonesia saat ini, Top!

Reply
Kadek Edy Sukarma Desember 1, 2023 - 11:44 pm

Tantangan peningkatan pemilih muda di masa politik pemilu 2024 ini dijelaskan secara rinci, detail dan tuntas, memberikan gambaran yang komprehensif tentang kesetaraan politik saat ini. Pengaitan antara politik muda dengan realitas politik generasi Z menjadi aspek menarik yang memberikan cakupan yang luas dalam membahas fenomena politik terkini. Terlebih lagi, media sosial juga sudah mendominasi kependudukan dalam politik di Indonesia, sehingga ini menjadi satu kesatuan yang luar biasa!

Reply
I Nyoman Putra Satya Natha Desember 1, 2023 - 11:50 pm

Menurut saya, dengan adanya integrasi antara politik muda dan analisis politik konkret memberikan kedalaman pada pemahaman pembaca terkhususnya generasi z. Karya ini memberikan wawasan baru tentang bagaimana konsep politik muda tidak hanya sebagai konsep teoretis, tetapi juga sebagai alat analisis yang bisa digunakan dalam memahami politik kontemporer. Peranan media sosial juga tidak dapat di sampingkan, karena kenyataannya bahwa, media sosial selalu berdampingan dengan suara anak muda, oleh karena itu, kedua hal tersebut harus menjadi satu kesatuan yang utuh. Semangat.

Reply
Ni Made Arista Gayatri Vaijayanti Desember 1, 2023 - 11:55 pm

Sungguh karya yang luar biasa, bagaimana mampu menjelaskan bagaimana isi konsep politik Indonesia saat ini, yang dimana terdiri dari banyak isu dan polemik menjelang pemilu. Nah, semua itu tersaji lengkap di karya ini, yang dimana mulai dari suara anak muda yang mendominasi, peran media sosial dalam pemilu, dan bagaimana memanfaatkan media sosial tersebut, terlebih lagi banyak janji-janji belaka dari para calon pemimpin negara pada saat kampanye, dan tidak terwujudkan ketika telah menjabat menjadi pemimpin negara. Oleh karena itu, essay ini sangat layak untuk menjadi juara, semoga penulis tidak berpuas hati, dan terus berkarya untuk menjadi lebih baik dan unggul, sehingga mampu memberikan edukasi banyak kepada masyarakat khususnya generasi z mengenai politik di Indonesia. Salam!

Reply
I KADEK VERI SUDIARTANA Desember 2, 2023 - 12:02 am

Wah, terimakasih banyak atas berbagai ulasan, masukan/kritikan dan pertanyaan-pertanyaan. Mengingat waktu masa like dan komentar sudah selesai, maka saya ucapkan lagi sekali, terimakasih banyak telah berkontribusi dalam membangun karya saya ini. Semoga karya saya ini dapat menjadi lebih baik, meskipun itu menang atau tidak, besar harapannya karya ini memberikan manfaat besar kepada semuanya.
Untuk berbagai pertanyaan yang belum saya jawab, besok akan saya jawab ya, terimakasih semuanya. Salam sukses 🙏

Reply

Tinggalkan Komentar

Komentar Terbaru

  • VIEW NEWZ

    Very interesting news information that doesn't make you bored, especially the latest…

  • BERITA MANTUL

    One of the rare natural phenomena that will occur next month is…

  • 168NEWS

    Several central banks have begun considering raising interest rates to control rising…

  • Anoni

    jazakallah khairo untuk infaq 1jt nya barokallahufik

  • POS VIRAL

    This news is very interesting, the content is different and unusual, making…

Chat WhatsApp
Butuh Bantuan?
Selamat datang di Portal Berita Paradeshi. Untuk memudahkan pembaca dalam memahami beragam informasi yang kami sajikan, baik dalam bentuk berita ataupun artikel, seluruh konten yang dihadirkan kami kanalkan dalam beragam rubrik.

Silahkan menghubungi kami untuk mengetahui informasi lebih lanjut